Labels

100 Tokoh Dunia (100) Alam (28) Alien (9) Artikel (268) Binatang (18) Catatanku (17) Do"a (7) Download (6) FACEBOOK (8) Fakta (20) Film (23) Foto (91) GaMe (3) Handphone (6) Imsakiyah (17) Indonesiaku (3) Internet (11) Islam (174) Kata2 (5) Kenapa? (9) Kesehatan (24) Kisah (35) Kisah 25 Nabi (22) Komputer (12) Lelucon (33) Minangkabau (21) Misteri (74) Musik (9) Nusantara (1) Olah Raga (17) Pendidikan (2) Photoshop (86) Puisi (14) Renungan (37) Sejarah (110) Teknologi (13) Tips n Trik (16) Tokoh (168) Tour De Singkarak 2011 (7) Tour De Singkarak 2013 (1) TV (7) Unik n Kreatif (288) Video (7) Widget (1)
Home » » ஜ۩۞۩ஜ Dampingi Aku Selamanya ஜ۩۞۩ஜ

ஜ۩۞۩ஜ Dampingi Aku Selamanya ஜ۩۞۩ஜ

oleh Ricko Bahemar pada 12 September 2009 jam 13:57

Disebuah rumah sederhana yang asri tinggal sepasang suami istri yang sudah memasuki usia senja. Pasangan ini dikaruniai dua orang anak yang telah dewasa dan memiliki kehidupan sendiri yang mapan.
Sang suami merupakan seorang pensiunan sedangkan istrinya seorang ibu rumah tangga.

Suami istri ini lebih memilih untuk tetap tinggal dirumah mereka ketika putra-putri mereka menawarkan untuk ikut pindah. Jadilah mereka, sepasang suami istri yang hampir renta itu menghabiskan waktu mereka yang tersisa dirumah yang telah menjadi saksi berjuta peristiwa dalam keluarga itu.

Suatu senja ba’da Isya disebuah mesjid tak jauh dari mereka, sang istri tidak menemukan sandal yang tadi dikenakannya kemesjid. Saat sibuk mencari, suaminya datang menghampiri “Kenapa Buk?” Istrinya menoleh sambil menjawab “Sandal Ibuk tidak ketemu Pak”. “Ya udah pakai ini saja” kata suaminya sambil menyodorkan sandal yang dipakainya. Walau agak ragu sang istri tetap memakai sandal itu dengan berat hati. Menuruti perkataan suaminya adalah tabiatnya. Jarang sekali ia membantah apa yang dikatakan oleh sang suami.

Mengerti kegundahan istrinya, sang suami mengeratkan genggaman pada tangan istrinya.  
“Bagaimanapun usahaku untuk berterimakasih pada kaki istriku yang telah menopang hidupku selama puluhan tahun itu, takkan pernah setimpal terhadap apa yang telah dilakukannya. Kaki yang selalu berlari kecil membukakan pintu untukku saat ku pulang, kaki yang telah mengantar anak-anakku ke sekolah tanpa kenal lelah, serta kaki yang menyusuri berbagai tempat mencari berbagai kebutuhanku dan anak-anakku”.
Sang istri memandang saminya sambil tersenyum dengan tulus dan merekapun mengarahkan langkah menuju rumah tempat bahagia bersemayam.

Karena usia yang telah lanjut dan penyakit diabetes yang dideritanya, sang istri mulai mangalami gangguan penglihatan. Saat ia kesulitan merapikan kukunya, sang suami dengan lembut mengambil gunting kuku dari tangan istrinya.

Jari-jari yang mulai keriput itu dalam genggamannya mulai dirapikan dan setelah selesai sang suami mencium jari-jari itu dengan lembut dan bergumam “Terimakasih”.
“Tidak, Ibuk yang terimakasih sama Bapak, telah membantu memotong kuku Ibuk” tukas sang istri tersipu malu.

“Terimakasih untuk semua pekerjaan luar biasa yang belum tentu sanggup aku lakukan. Aku takjub betapa luar biasanya Ibuk. Aku tau semua takkan terbalas sampai kapanpun” kata suaminya tulus.
Dua titik bening menggantung disudut mata sang istri “Bapak kok bicara begitu? Ibuk senang atas semuanya Pak, apa yang telah kita lalui bersama adalah luar biasa".
Ibuk selalu bersyukur atas semua yang dilimpahkan pada keluarga kita, baik ataupun buruk. Semuanya dapat kita hadapi bersama.”

Hari Jum’at yang cerah setelah beberapa hari hujan.
Siang itu sang suami bersiap hendak menunaikan ibadah Shalat Jum’at, setelah berpamitan pada sang istri, ia menoleh sekali lagi pada sang istri menatap tepat pada matanya sebelum akhirnya melangkah pergi.
Tak ada detak yang tak biasa di jantung sang istri hingga saat beberapa orang mengetuk pintu membawa kabar yang tak pernah diduganya.

Ternyata siang itu sang suami tercinta telah menyelesaikan perjalanannya di dunia.
Ia telah pulang menghadap sang penciptanya ketika sedang menjalankan ibadah Shalat Jum’at, tepatnya saat duduk membaca Tahyat terakhir.

Masih dalam posisi duduk sempurna dengan telunjuk kearah Kiblat, ia menghadap Yang Maha Kuasa.
“Subhanallah sungguh akhir perjalanan yang indah” gumam para jama’ah setelah menyadari kalau dia telah tiada.

Sang istri terbayang tatapan terakhir suaminya saat mau berangkat kemesjid.
Terselip tanya dalam hatinya, mungkinkah itu sebagai tanda perpisahan pengganti ucapan selamat tinggal.
Ataukah suaminya khawatir meninggalkannya sendiri didunia ini.
Ada gundah menggelayut dihati sang istri.

Walau masih ada anak-anak yang akan mengurusnya, tapi kehilangan suami yang telah didampinginya selama puluhan tahun cukup membuatnya terguncang.

Namun ia tidak mengurangi sedikitpun keikhlasan dihatinya yang bisa menghambat perjalanan sang suami menghadap Sang Khalik.

Dalam do’a dia selalu memohon kekuatan agar dapat bertahan dan juga memohon agar suaminya ditempatkan pada tempat yang layak.

Tak lama setelah kepergian suaminya, sang istri bermimpi bertemu dengan suaminya.
Dengan wajah yang cerah sang suami menghampiri istrinya dan menyisir rambut sang istri dengan lembut.
“Apa yang Bapak lakukan?’" tanya istrinya senang bercampur bingung.

“Ibuk harus kelihatan cantik, kita akan melakukan perjalanan panjang, Bapak tidak bisa tanpa Ibuk, bahkan setelah kehidupan didunia berakhir, Bapak selalu butuh Ibuk.Saat disuruh memilih pendamping Bapak bingung, kemudian bilang pendampingnya tertinggal,Bapakpun mohon izin untuk menjemput Ibuk.”

Istrinya menangis sebelum akhirnya berkata “Ibuk ikhlas Bapak pergi, tapi Ibuk juga tidak bisa bohong kalau Ibuk takut sekali tinggal sendiri, kalau ada kesempatan mendampingi Bapak sekali lagi dan untuk selamanya tentu saja tidak akan Ibuk sia-siakan!".
Sang istri mengakhiri tangisannya dan menggantinya dengan senyuman.
Senyuman indah dalam tidur panjangnya selamanya ........

Komentar Anda :

    • Ricko Bahemar Alhamdulillah......................
      12 September 2009 jam 14:09 ·

    • Resma Boenda Nya Haziq Mantap bg...di tunggu catatan selanjutnya.....
      12 September 2009 jam 15:32 ·

    • Ice Mutia Azwar subhanallah..semoga saja hambamu ini mengalami kejadian seperti diatas..bahagianya..amin....:rancak bana rico..menyentuh..
      12 September 2009 jam 17:02 ·

    • Nh PutRi Cullen Hiks.. Baca versi basindonya lebih sedih T_T
      12 September 2009 jam 17:33 ·

    • Dua Hsp Aku yg cengeng atau tsentuh ya?ada kalimat2 yg mbuatku mnangis..
      Jd seorg ibu dan istri itu berat,tp tak akan trasa berat bila mmiliki suami yg dpt mghargai apa yg sdh dlakukannya..

      12 September 2009 jam 19:33 ·

    • AabSteven Van Boston CRY........ing......
      12 September 2009 jam 20:13 ·

    • Lusí Bush wow......subhanallah.....i dont know what to say....
      12 September 2009 jam 20:53 ·

    • Donna Savina Rizal paddh ma...ko, berharap semoga perjalanan hidupku jg akan berakhir seperti catatan diatas ammiiiin
      12 September 2009 jam 21:11 ·

    • Riza Syafni Eriza ya Allah... jadi kan lah cerita d atas menjadi cerita hidup ku ..amin........
      12 September 2009 jam 21:43 ·

    • Mbah Danny mantabs :)
      12 September 2009 jam 22:10 ·

    • Yandri Maico keren...hebat...i like it..
      12 September 2009 jam 23:50 ·

    • Renny Fonda wah..... subhanallah.... semoga aq dan suamiku menjadi orang terpilih dimata allah.... amin....
      13 September 2009 jam 19:01 ·

    • Id Doank kok dapek saruman tu lo perjalanan hiduik wak ma bang.
      13 September 2009 jam 22:01 ·

    • Irwan Rusli Mantap bana carito e bang..tabik aia talingo eh..salah aia mato deknyo..tampilkan lah carito lain nan lebih menyentuh dan islami..ditunggu..trims....
      26 Oktober 2009 jam 19:00 ·

    • Dayu Darwin keren rancak bana koooo termehek mehek uni baco nyo ha hiks :-(
      07 Maret 2010 jam 14:22 ·

    • Rio Han de Viz mantap bro...lai buliah share ko ??!!
      07 Maret 2010 jam 14:23 ·

    • Linda Nazmi Reflinda Mudah2an semua lelaki dan semua wanita didunia ini mencontoh....kel bapak dan ibu ini....ya...setia...setiaaaaaa,,,,selamanya,,,,,,,,,,,,,,
      07 Maret 2010 jam 14:37 melalui Facebook Seluler ·

    • Eko Susanto hebat bang kini yo..., lah jadi penulis lo. banyak na sampingan mah...
      07 Maret 2010 jam 14:59 ·

    • Mira Susanty Makasi banyak udah di tag,,,,ustad,,,atw buya,,,ataw aaaaaaa........apak se lah ndak ?????????? mohon di tag terus dalam catatn terbaru,,,,,,,
      30 Januari jam 18:51 ·

    • Mujriendi Mangkutorajo Jogja sabana mantap trim bro aku tunggu yg lain, semoga kita bisa ambil hikmahnya amin
      30 Januari jam 20:19 ·

    • Ziko Aziz mantab ko da..mhon di tag yo da
      20 Februari jam 21:47 ·

    • Ricko Bahemar ok...
      20 Februari jam 21:48 ·

    • New Irsab Nezri hmmm, kurang panjang....setiap kalimat yang penting bisa diurai lagi. Trus...kalimat yang terbentuk tidak mengesankan penulisnya orang minang aseli hhhh
      20 Februari jam 21:53 ·

    • Nerry II Subhanal.... Hiks...hiks mantaps bn ko caritony, sgh sgt terharu,, klo ad cerita baru mhn d taq yo da riko...., smoga aq msh bs mnemukan pdpg hdp sbaik bpk d ats....n pya crita akhir yg sama....
      20 Februari jam 23:43 ·

    • Pelangi Kelabu Subhanallah ..Indahnya ..
      07 Maret jam 15:58 ·

0 komentar: