Labels

100 Tokoh Dunia (100) Alam (28) Alien (9) Artikel (268) Binatang (18) Catatanku (17) Do"a (7) Download (6) FACEBOOK (8) Fakta (20) Film (23) Foto (91) GaMe (3) Handphone (6) Imsakiyah (17) Indonesiaku (3) Internet (11) Islam (174) Kata2 (5) Kenapa? (9) Kesehatan (24) Kisah (35) Kisah 25 Nabi (22) Komputer (12) Lelucon (33) Minangkabau (21) Misteri (74) Musik (9) Nusantara (1) Olah Raga (17) Pendidikan (2) Photoshop (86) Puisi (14) Renungan (37) Sejarah (110) Teknologi (13) Tips n Trik (16) Tokoh (168) Tour De Singkarak 2011 (7) Tour De Singkarak 2013 (1) TV (7) Unik n Kreatif (288) Video (7) Widget (1)

Pantun Minang Edisi “Daun Kacang”





  1. Daun kacang dibuek cincau | dimakan dek urang talang | baa hati ndak ka galau | hari rayo ndak bisa pulang – @itsMeReynold
  2. Anak ruso di tangah rimbo | bagaluik galuik di daun kacang | co iko bana raso puaso | urek paruik kandua urek mato tagang – @ian_thile
  3. angek2 si kayu bakar | kito lampih jo daun kacang | tarimo kasih hai @infoSumbar | hati sanang dek #PantunMinang – @costan_rider
  4. Kok babuko jo aia daun kacang | jan lupo pakai galeh | kok paruik alah kanyang | siap-siap pai taraweh – @tegar_tionanda
  5. Babuko pakai aia daun kacang | awuih lapeh paneh dalam hilang | kok taragak rayo di kampuang | rajin-rajinlah dari kini manabuang – @healtriaSF
  6. Daun kacang warnanyo hijau | banyak manfaat untuak kesehatan | kok dunia mambuek dunsanak galau | co cubo baco ayat suci alquran – @Beebybeh
  7. Daun kacang diateh kuali | dimakan dek buruang barabah | Kalau ka manjadi calon pak wali | jan sampai tungkek mambawo rabah – @aid_destination
  8. daun kacang ubek batuak | tumbuah di laman rumah siti | baa badan ndak ka gapuak I dek ado adiak panyanang hati – @iRay_Vando
  9. Lapa paruik nasi basanduak | tangan dilap jo daun kacang | bia lah batahan raso kantuak | supayo bisa ikuik ba #PantunMinang – @papiiwan
  10. Daun Kacang di dalam Boto | Di Raciak jo Aia Limau | Bulan Baiak Alahnyo Tibo | Mari Kito Ramikan Surau – @yunanda86
  11. hari rabu urang puaso | rami urang mancari daun kacang | kok lah tadanga sirine tando babuko | nasi lansuang habih sagantang – @papiiwan
  12. aia aka pakai daun kacang | tambah jo asam santiang rasonyo | kalau sanak tnggakan sumbayang | narako juo tantanganyo – @rafihamd
  13. Daun kacang sgaleh gadang | bae babuko auih ilang | manitiak aia mato d rantau urang | sahur babuko ndak dapek pulang – @danyandhika12
  14. Jan risau kok sadang luko | buliah diubek jo daun kacang | Tabulalak mato katiko ka babuko | caliak lauak dlarian kuciang – @ie_moet91
  15. daun kacang lamak di santuang | kok lado rasonyo padeh | puaso kini acok tamanuang | dek rindu jo kampuang indak lapeh – @BimaNugraha23
  16. daun kacang banyak di ladang | dibawok ama samo sepeda | hatiko makonyo sanang | maliek uda ala wisuda – @fitriaarifha
  17. daun kacang daun pucuak ubi | dimakan kambiang balang kaki | hati sanang dek dapek piti | paliang santiang dibalian kopi – @baduatay
  18. Daun kacang pambungkuih lamang | Lamang dibaka jo kayu lapuak | Lai puaso tapi ndak sumbahyang | Ibaraik manimbo jo embe tabuak – @astrocio
  19. Kaparak maambiak daun kacang | painyo sambia bajalan | jan babuko se yang kancang | tarawiah jan ditinggaan – @AjiPutraR
  20. Babuko jo mantimun | Tambah jo uwok daun kacang | Daripado awak malamun | Rancak pai sumbayang – @arifdotkom
  21. Daun kacang daun semangi | Dibaok dek urang solok | Alah sumbayang alah mangaji | Kini marilah kito lalok – @BramNasrul
  22. Daun kacang di padang laweh | dimakan luwak di tapi kali | baa dak sanang pai taraweh | pulang-pulang wak sobok pujaan hati – @hamdanyzainul
  23. Daun kacang tumbuah di ladang | diambiak urang muaro peti | mancaliak urang ba #pantunminang | hilang luko di dalam hati – @HaibaraDia
  24. Ka rimbo mancari daun kacang | tibo di rimbo dipantak kapasan | nasib yo lah malang, awak ka sahur urang lah adzan – @NickoGumbz
  25. Daun kacang pucuak parancih | samo diambiak untuak di gulai | bara kasanang hati nak gadih | calon imamnyo rajin mangaji – @c_chiwid
  26. Baiak ditanam Si Bungo Rayo | Sabarih Tumbuah jo Daun Kacang| Niaik Sabulan Bapuaso | Abak jo Amak Ampunkan Bujang – @yunanda86
  27. Daun kacang daun sikaladi | babeda-beda kagunoannyo | kalau dunsanak rajin mangaji | insya Allah banyak pahalo – @jeffryszn
  28. dari kota handak ka dusun | kamalah karuang ka dikirim | disiko kito duduak bapantun | untuak mampaarek silaturrahim – @faidilMTempur
  29. Tek tina mambali daun kacang | dimasak samo samba lado | apo gunonyo mambaok motor kancang-kancang | kalau jok balakang kakosong juo – @LinggaArza
  30. susahnyo babadan kuruih | hampiang sarupo jo daun kacang | sangajo bajalan cok patuih | supayo jan maloroh si kain saruang – @papiiwan
  31. Daun kacang palarai peneh | paubek paneh tuo jo mudo | kok berang hati jan paneh | karano kito samo bapuaso – @luckezarmen
  32. Kama ka dicari daun kacang | di Kairo indak basobok | koq babuko jan sampai kanyang | Tarawiah beko dibaok lalok – @Twitsiassa
  33. daun kacang di parak pario| pario diabuih paik rasonyo | co iko bna rso jatuah cinto | aia putiah raso karambia mudo – @ridhoank19
  34. di halaman ado daun kacang | ka di uok untuak makan nasi | ndak takana ado #PantunMinang | dek sibuk jo skripsi – @ariesta_ferline
  35. Jambu paraweh dalam kulah | ka dimakan di hari jumat | taragak taraweh maso sakolah | basasak mancatat jo mintak tando tangan ustad – @FaRaziYandri
  36. daun kacang dipaganyo | diambiak jikok paralu se | sabanalah kawan namonyo | awak dijadian tukang ojek se – @ffidzz
  37. Daun kacang dibuek aia slengkong | lamak diminum dtangah hari | marilah kito bagotong royong | mambangun kampuang jo nagari – @jeffryszn
  38. Daun kacang dalam boto | Santan putiah disampiangnyo | Usah bangga dek manih rono | Ndak tarawiah a gunonyo – @ShaqJuventini
  39. pasan samba pkai daun kacang | makan nasi sapiriang baduo | jatuah badan tatilungkuik tatilantang | petak ikua disipak dek kudo – @papiiwan
  40. Jelo Manjelo si daun Kacang | tumbuah Rimbun di ateh atok | Nan Mudo-mudo Usah Batanggang | Isuak Sahur Namuah Takalok – @yunanda86
  41. Daun kacang daun rumbio | Diambiak dihari sanjo | Badabuak hati di dado | Manunggu tunjangan hari rayo – @ifzan_qwerty
  42. Daun kacang di masak dalam kuali | dimakan d waktu sahur | yo sabana bakurang jua bali | yang penting tetap bersyukur – @Aerio83
  43. Pucuak ubi jo daun kacang | dibali di pasa usang | pitih abih galeh tauncang |tanangkan hati jo #pantunminang – @yudikitiank
  44. Daun kacang dibuek sayua | Ubi kayu manjadi sanjai | siang hari badan ko layua | siap babuko mato takulai – @13yeffi
  45. Daun kacang dibuek atok| atok lah bolong dek pancilok | #PantunMinang yo sabana lawak | Mato takantuak jadi tabalalak – @Riskiandrariniii
  46. Daun kacang baserak-serak | dibaok tabang jo daun pisang | yo ndak jadi lalok krno galak | asik mambaco #PantunMinang – @Riskiandrariniii

Pantun Minang Edisi “Kaliang”

  1. Marantau ka mandailiang | pai nyo jo oto sinamar | kok kulik buliah kaliang | asa hati lai bersinar – @at_agung
  2. Urang kaliang manggaleh lado | manggaleh lado di pasa baso | ka mamaliang uda malam ko | hati adiak jadi targetnyo – @ShaqJuventini
  3. Pai malala naik boyan kaliang | baok si upiak duduak baduo | galakk gadang caliak sisumbaiang | kue basamuik dimakan juo – @Biee_putra
  4. odrek dmakan katiko paniang | ubek pananang sakik kapalo | walaupun muko saketek kaliang | tapi mato mirip rang cino – @rafihamd
  5. Amak amak manjua galang | galang di bali urang e ilang | Bia badan dikecekan kaliang | asa pitih padek muko balakang – @FerisyaIR
  6. jikok tarang tu siang | Kalam tu yo malam | bia kulik ambo kaliang | anak gadih banyak nan kirim salam – @KibalMhd
  7. naiak buaian kaliang | jan lupo pakai kaco mato | Bialah uda kaliang | nan penting adiak cinto – @Raviesme
  8. Si ucok naiak ka loteng | maambiak Baliang baliang bambu | cari cowok ndak paralu yang ganteng | bialah kaliang asa lai elok laku – @dwithandriani
  9. Uok taruang jo uok labu siam | di masak di panci nan kaliang | pulang masajik tapaso bakaki ayam | dek tarompa kanai maliang – @PanglimaKelam1
  10. Baliang Baliang Di Ateh Bukik | Baputanyo Madok Ka Tabiang | Kaliang Kaliang Gadang Caringik | Ma Otanyo Sabana Satiang – @yunanda86
  11. Ka payokumbuah mambali karak kaliang | di sabalah urang manjua gulo | Bialah jo baliang-baliang | asa lai dingin juo – @diLimahpuluhkota
  12. Si kaliang pai ka bukik | Tibo di bukik manangkok karo | Dek a lah kini badan acok sakik | Hati taibo karano jomblo – @BramNasrul
  13. Pai ka pasa urang Kaliang | Bali bumbu pamasak samba | Bulan puaso jan makan dagiang | Karano hargonyo sedang maha – @wendysukmajaya
  14. Babuko jo karupuak jariang | dicampua jo daun sago | Bialah awak kaliang | tapi calon panghuni sarugo – @OtaG3AD
  15. karupuak banamo karak kaliang | dimakan samo jo kue donat | tarumuak raso uda bapaliang | ulah dek kawan nan bakhianat – @rizkaprima
  16. tatontong kalamai jaguang | tagunda gunda kacambuang basi | malang bana nasib rang kaliang | sampai kini alun babini – @EndaScounDrel
  17. Gulai jariang masak hari kamis | sakilo latak di lapau | Lai mah kaliang tapi eksotis | daripado putiah banyak panau – @FerdiAntAciak
  18. Karak kaliang urang bukitinggi | badaruak badarai pulo | kok dak dapek kandak nan dihati | usah dirusak nan lah ado – @chaililul
  19. siapa bilang balimbiang tak masam | alah masam baulek pulo | siapa bilang mimin ndak Kaliang | alah Kaliang bakilek pulo – @dhegorro
  20. kapasabawah bali balimbiang | singgah sabanta di pasa banto | biapun abang hitam kaliang | adiak tarimo ajo apo adonyo – @Silussy
  21. Jariang bukan smbarang jariang | jariang dibali dari moskow | kaliang bukan sumbarang kaliang | bia kaliang tapi banyak nan follow – @Chrismondarl
  22. Kampuang Kaliang di Piaman | Urang India Sinan Tanamo | Modeko Parasaian Badan | Lah di Tangan Lapeh pulo – @yunanda86
  23. Karupuak jangek sapiriang | Koq ka dimakan ari alun sanjo | Bialah kulik ambo ko kaliang | Asa bisuak ko lai disayang jo mintuo – @PanglimaKelam1
  24. Makan miso jo karak kaliang | Indak joleh baa rasonyo | Bulan puaso usah bagunjiang | Kok nak takuik masuak narako – @wendysukmajaya
  25. tasasek di dalam rimbo | @infoSumbar tampek batanyo | si kaliang dek a mangango | Manunggu si Hari Rayo – @_sryd
  26. Si gaga kuliknyo kaliang | bapaneh-paneh badan tabedo | baa ndak ka paniang | babuko tibo samba tiado – @arif_fahtuhr
  27. main bola di ladang jariang | dari payakumbuah mambali batiah | banyak na urang mangecekan ambo kaliang | bali bayclean bia putiah – @cool_rif
  28. Raun-raun ka pasaman | Singgah dulu di kinali | Jadi kaliang yo menyenangkan | Tapi susah dijalani – @ShaqJuventini
  29. hari minggu pai ka padang | pas dijalan nampak siamang | bia kaliang tapi rajin sumbayang | pahalo dapek ati pun sanang – @arifdotkom
  30. Ramadhan bulan berkah | Mari pabanyak pahalo | Kulik kaliang kini ndak masalah | Sajak photoshop jadi solusinyo – @Bukan_Ariell
  31. sakaliang-kaliangnyo siamang | tp inyo rajin sumbayang | dari dakek uda bantuak umang-umang | tapi aslinyo mirip coky sitohang – @YIP__
  32. Baa ka indak kulik nyo kaliang | tiok ari bapaneh manggaleh sapu lidi |baa ka indak paniang | mancaliak skripsi ndak jadi-jadi – @ajinajib
  33. Si kaliang yo babahayo | Bajalan hilia ka mudiak | Kama painyo bulan malam ko | Kironyo pindah ka mato adiak – @ShaqJuventini
  34. jalan-jalan ka kampuang kaliang | di tangah jalan nampak urang berang-berang | biapun utak kurang santiang | yang penting usaho sorang – @dhilaFika
  35. mba ikan gulai paku | Kaliang makan sampai bapaluah | Bimbiang tangan ka panghulu | Tando cinto uda lah panuah – @ShaqJuventini

Pantun Minang Edisi “Karambia”



  1. Iko namonyo karambia mudo | yo lamak diminum wakatu babuko | jikok dunsanak indak puaso | tangguang lah nantik di dalam narako – @jeffryszn
  2. karambia mudo makan jo pisang | amakan basamo tetangga subalah | sabalun kito mulai #PantunMinang | elok kito baco bismillah – @ie_moet91
  3. Karambiah dimakan jo katan itam | dimakannyo di hari pagi | ko dapek suami jan lah nan itam | insyaallah yang cocok di hati – @iswesialthof
  4. Jalan – jalan ka pariaman | banyak karambia nan dicaliak | uda batato bukannyo pareman | koh dek bagaya se mah diak – @dedipeem
  5. makan katan pakai karambia | sagu dimakan dek kudo | basobok mantan kaki manggigia | ragu dek inyo baok escudo – @varfando
  6. Latiah puaso dihari hangek | yo lamak babuko jo karambia mudo | yo malang bakulik kalek | nampaknyo pas galak sajo – @NickGhawa
  7. Karambia mudo jo daun pandan | sabana indah jadi pabukoan | alah tibo di tangah ramadhan | amal ibadah mari ditingkek an – @vinotm
  8. Nembak buruang di ateh tang karambia | jatuah ka tanah dimakan buayo | nampak buyuang manuang di tapi aia | takana badan sadang manjomblo – @Biee_putra
  9. babuko jo karambia siso | dimakan sambia jongkok | percuma se uda puaso | kalau uda tetap marokok – @tifaniirdi
  10. Apo guno karambia | karambia tuk di ambiak santan nyo | apolah guno janji hanyo di bibia | kok ndak adoh nampak bukti nyo – @setriosa
  11. babuko minum aia karambia mudo | supayo manih batambah jo gulo | hai kawan generasi mudo | marilah kito tadarus ka musajik basamo – @thaatan
  12. Karambia bagulo lawang | lasuahnyo waktu babuko | walau di rantau marando tagang | hari rayo pulang juo – @damnoise
  13. Babuko pakai aia karambia | dipasan agak saoto | Itu sia nak gadih nan bacilalek diateh bibia | manih roman nyo manaduahan mato – @PanglimaKelam1
  14. Ado baruak mancari karambia | Nyo pai ka tangah hutan | Kok bapantun indak mambayia | Tapi selalu jadi rebutan – @BredRandy
  15. Rancak hijaunyo karambia mudo| Tambuahnyo Rimbun Satandan Labek | Rancak Bulanko Mancari Pahalo | Nilainyo Lipek Balipek – @yunanda86
  16. karambia mudo dibalah duo | dicigok isinyo sabana taba | iko inyo anak rang mudo | nan iduik nyo inggok co laba laba – @Dede_IRawan07
  17. Karambia satandan labek | baminyak tangah kuali | Disangko lai ka mandapek | kironyo manggigik jari – @febi_amertha
  18. Bubua otak-otak kuah tangguli, karambia mudo pakai gulo,galak gadang uda tangah hari, eh disalo gigi nyo ado lado – @Yelly7393
  19. baruak piaman maambiak karambia | karambia dimasak jadi palai | sholat wajib jan hanyo di bibia | karajoan tapek waktu bia dak lalai – @dhoaidil
  20. karambia mudo tumbuah di tangah lauik | anak abak maambuih tungau | kok dompet bialah kempuik | tapi hati ndak buliah galau – @FerisyaIR
  21. Lamang tapai jo karambia mudo | Makan basamo di buko puaso | Indak Paralu uda kayo | asal kan lai Rajin bausaho – @reyaalvionitha
  22. karambia jatuah di alang-alang | diambiak urang Muaro Peti | Lah malam adiak alun pulang | Rusuah hati uda mananti – @akbarcipto
  23. Karambia di cari ka pariaman | dapeknyo limo duo ditinggakan | lah uda nanti sapanjang jaman | kironyo undangan nan adiak titipkan – @tyok20
  24. Batang karambia condong ka lauik | dipaga jo paga basi | muko sadiah kaniang bakaruik | dek ulah saku indak barisi – @yudikitiank
  25. Karambia tumbuah di muaro | Dibaok ka padang lua | Kalau ingin pabukoan nan sero | Cubolah sarikayo talua – @zelvi_s
  26. Karambia mudo ditambah gulo | auih hilang salero lapeh | Babini duo jan dicubo | Awak tauncang pitih tandeh – @AbahJempol
  27. Karambia dari nagari subarang | Dibali urang dari padang lua | Walau iduik nan sagalo kurang | Jan sampai budi nan tajua – @__Fikri
  28. Pohon karambia pohon ketumbar | kaduonyo samo samo rindang | anak rantau pulang ka sumbar | cuma untuak mangicok dendeng jo randang – @PU_sako
  29. Aia karambia jo bakwan | menu babuko di rumah kawan | Bialah diak status kito sebatas bakawan | asa tiok sahur ambo dijagoan – @PanglimaKelam1
  30. waktu babuko lamaknyo minum aia karambia mudo | minumnyo smo pcar tercinta | jan disio-sio an maso mudo | demi meraih cita cita – @EndaScounDrel
  31. pai bali karambia ka pariaman | ndak lupo singgah di kadai sari | Bia bntuak awak pareman | tapi hati lunak co mayangsari – @yodi_warizka
  32. Jalan-jalan ka koto tuo | pai mambali karambia mudo | Bialah abih pitih dek buko basamo | asa lai sobok jo kawan lamo – @afifahdwiputrii
  33. Buko puaso jo karambia mudo | Indak salamak aia gulo | Kecek urang tuo-tuo | Ndak usah bamain cinto – @azmizuhairi
  34. karambia mudo diminum ajo | ndak cukuik buliah batmbuah | gadih minang harus rajin karajo | bia ndak dikecek an rancak di labuah – @ie_moet91
  35. Karambia dibalah duo | dicukia jadi santan | iko sipek urang mudo-mudo | urang tarawiah nyo duduak di jembatan – @agungprtmaaa
  36. karambia mudo dipanjek baruak | pahilang hauih jo lapa | tamanuang uda di suduik | mancaliak rumah adiak ado marawa – @oksaperdana
  37. karambia mudo dicampua fanta | tambah lamak kalo pakai susu | namonyo puaso manahan lapa | jan dituruik an hawa nafsu – @nandagusra
  38. Karambia mudo babuko puaso | Sero bana palapeh dahago | Dunia ko hanyo samantaro | Amal Soleh juo nan maantaan ka sarugo – @JustUdaDian
  39. makan karambia siap taraweh | taraweh banyak urang tuo tuo | klo jd bini jan pamaleh | bia capek disayang mintuo – @Indyuztan

Pantun Minang Edisi “Parasaian Iduik”


  1. bakirim surek ka kantua pos | surek di kirim ka jambi | ikolah parasaian anak kost | akhir bulan santuang indomi – @infoSumbar
  2. Lauak bada lauak pantau | kaduo lauak masuak ka lukah | Lah lamo pai marantau | nan iduik ndak juo baubah ubah – @OwEn_ae
  3. bantai kambiang untuak aqiqah | tangah hari makan cimangko | kawan samo gadang lah abih manikah | nan awak masih jomblo juo – @infoSumbar
  4. Babini tigo alun lah cukuik, Kandaknyo Pizza Hut koq indq sate | Ba iko bana lah hiduik. Di PHP taruih see – @McFRansz
  5. ka bukiktggi nnton pacu kudo | ka pasa ateh bali pergede | lah ringkih badan ko manahan sasak di dado | dek jauh jo mande – @Raviesme
  6. hari sabtu mamanciang baluik | di jua kapasa naiak oto | taraso bana parasaian iduik | apo lai ditambah parasaian cinto – @kidridho
  7. ramo2 tabang masiang-masiang | kanai kaja dek kalilawa | alah lamo karajo diperusahan asiang | sampai kini indak tabali sarawa – @nandagusra
  8. hari sabtu sakik pariuk | bali ubek sampai berang | co iko bana parasaian iduik | padusi dikaja lapeh ka tangan urang – @NandaRadePutra
  9. Makan sate di simpang gaduik | Bali godok-godok di lapau Burhan | iko lah yg namonyo parasaian iduik | ma ongok2 caliak urang pacaran – @arya_nando
  10. Kreh batang sikayu manih | Katonggak pondok rumbio | Bareh jo samba yo alah abih | tapi nan kiriman kampuang alun tibo juo – @rhichiever
  11. Bdabua ombak pantai Puruih | Abunyo sampai ka ulak karang | Dimalah badan indak ka kuruih | Bdan dirantau taragak pulang – @agungbetafel
  12. kapasa mancari kalikih | pulangnyo naiak bemo | lah cando iko mancari pitih | ujuang bulan ba utang juo – @NickGhawa
  13. Pai ka sawah mancari pensi | Pensi dicari kironyo lah mati | Dari pagi iko baru mangicok nasi | Yo mode ko bn paya mancari piti – @ulfahhernanda
  14. Mati dbungkui kapan | lalok dbungkui saruang | Kok untuang jauah dari badan | dimano duduak disinan bamanuang – @Perry_Dhyellap
  15. Anak daro sadang di arak Saminggu | lamonyo dipingik | Co iko bana nasib urang rancak | Dima tagak banyak nan bingik – @rhyrin_vLoppy
  16. Ado pagar tabuek dari baja | Baja nyo di campua jo basi | Alah acok bana denai baraja | ulangan tetap jo remedi – @reyhanrerey
  17. Yo lah karam | Pantun urang yo sabana rancak | Baiko bana mancari Sakam | bakureh tiok malam mancari Cacak – @McFRansz
  18. Mamapeh baluik disawah kamang | ndak taraso hari lah sanjo |antah bilo hiduik kasanang |badan diseso sansaro juo – @anggi_pratama
  19. Pai k’pasa mmbali peti | peti untuak malatak’an ampalam | dek sbuk amak wak mancari pitih | sampai lupo kini ko hari alah mlam – @yunaYD_
  20. joko pai kapasa | tibo dipasa mambali sarawa | mode ko bana nasib mahasiswa | dek taragak ka capek wisuda – @loetiquejelex
  21. Ka dokter pai barubek | Dokternyo tingga di tanah sirah | Alah panek-panek tugas ko dibuek | Kironyo salah lo jo yang disuruah – @reyhanrerey
  22. Nan hitam warnanyo arang | Nan putiah warnanyo tarang | Coiko iduik dirantau urang | Pulang patang pitih bautang – @irfanhardiMD
  23. hari sanjo bali paregede | paregede dibali ka padang panjang | tamanuang jomblo mamacik hp | mancaliak TL mararau surang – @damnoise
  24. Manangkok ikan paki tubo, utk makan urang baralek… Baa hati ndk ka taibo, angko anam manjadi ampek – @hendrisajaa
  25. ilalang di tangah koto | kudo gadang talantak oto | malang nasib di bulan tuo | marlboro sabatang isok balimo – @panca88_sj
  26. pai ka pasa bali ikek pinggang | lai katuju ruponyo maha bana | si dosen ndk ad yg manenggang | magiah tugas sambuah bana – @mikechimishi
  27. Ka pariaman mancaliak tabuik | pas ka pai pitih kurang | co iko bana parasaian iduik | urang yang awak sayang di ambiak urang – @heru_KA
  28. Kapasa mambali baluik | urang manjua di paliang suduik | kok bacarito parasaian iduik | antahlah nan ka di sabuik – @dewi_suryanti
  29. Cat rumah pakai kuas | Atoknyo pakai rumbio | Yo payah manjadi koas | Kurang lalok dihariak pulo – @irfanhardiMD
  30. Urg biaro pai k baso | Tibo dibaso main kalereng | Iko lo gayanyo kalau tanggal tuo | Bongka2 lamari cari pitih dareng – @Dathomz
  31. pag-pagi pai manciang ka bunguih | sabalun pai mari kito mambaco doa | badan lah kuruih saku lah anguih | mode ko bna prasaian mambuek TA – @AjayKivattE
  32. Nan balang inyiak harimau | Nan bagak namonyo singo | iyo malang badan di rantau | kok sakik indak ado nan batanyo – @AgeAnanda
  33. Kasawah magumbalo kabau | kabau e gambuang makan e banyak | Co iko paik marantau | rokok tapuntuang kopi tadadak – @OlidPanuli
  34. awak auih minum sup buah, buah dikarek sabana lamak | iyo sansai jd anak buah, gaji ketek karajo banyak – @abk_87
  35. lambek baransua jalan ka rumah | sayua sakabek dipapah juo | dek maansua cicilan rumah | talua bulek dibalah duo – @ariefreeze
  36. tiok ka kampus naik oplet | rami2 jo urang sunter | urg kini lah pakai tablet | nan awak masih juo nokia senter – @WIEDAIRFAN
  37. Duduak bamanuang tangah malam | tadanga kicau si buruang murai | lah jatuah aia mato kadalam | sadang basayang badan bacarai – @Rfn07
  38. baliang-baliang di ateh bukik | baputa-puta mode roda oto | hati ko lah sabana sakik | dek karajo alun datang juo – @roni_baronn
  39. Tagak bendera jo marawa | lah gadang aie di banda | Co iko bana nasib mahasiswa | tiok malam batanggang demi wisuda – @hero_poseidon
  40. anak ketek bali permen | permen di bali nan gadang-gadang | co iko nasib tukang orgen | siang lalok malam batanggang – @infoSumbar

Pepatah Petitih Minangkabau [501 – 600]

Pepatah Petitih Minangkabau 501 – 600
oleh : Alm. Idrus Hakimy Dt Rajo Panghulu


501. Samo bapokok babalanjo, samo bajariah bausaho.
Cara yang baik dalam menegakkan usaha dalam pertanian, perdagangan dsb.
502. Surang bajariah bausaho, surang bapokok babalanjo.
Cara dimodali melaksanakan suatu usahapun dapat dilaksanakan asal dengan perhitungan yang masak.
503. Sabuik nyato tarapuang, kok untuang batu jaleh tabanam, ikhtiar mamiliah untuang manyudahi.
Yang jadi kewajiban bagi kita manusia berusaha sejauh kemampuan dalam mencapai kehidupan yang baik kalau telah dilaksanakan dengan segala persyaratan yang wajar dan berlaku, hasilnya kita serahkan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Tetapi Tuhan telah menjanjikan siapa yang berusaha dengan baik akan diberi rezki sesuai dengan apa yang telah diusahakan.
504. Anggang lalu atah jatuah, Pulang pagi babasah-basah. Cupak panghulu kok tasintuah, kampuang halaman kaluah kasah.
Penghulu/pemimpin yang tidak tahu peraturan akan mengakibatkan masyarakat dan kampung halaman kucar kacir.
505. Anggang lalu atah jatuah balam sadundun jo marabah, Panghulu kalau takicuah, anak kamanakan namuah tajuah.
Penghulu/pemimpin yang mudah dipengaruhi orang lain, mengakibatkan kehancuran masyarakat yang dipimpinnya.
506. Alah bauriah bak sipasan, kok bakiek alah bajajak, muluik panghulu nak nyo masin pandai bagaua jo rang banyak.
Penghulu/pemimpin yang pandai mendekati dan menggauli masyarakatnya, yang dia menjadi pemimpin yang disegani dan berwibawa.
507. Alah bauriah bak sipasan, kok bakiek alah bajajak, mangingek putaran musim, sandi adaik jan dianjak.
Bagaimanapun suasana berobah musim berganti, penghulu tetap orang membela kebenaran.
508. Adaik dunia baleh mambaleh, adaik tapuak jawek manjawek, sifaik dubalang kalau tapakai, banyak rakyaik kama upek.
Penghulu adalah pemimpin yang sifatnya lunak lembut ramah tamah. Kalau pemarah main hakim sendiri tidak disukai rakyat.
509. Alah bakarih samparono, bingkisan rajo Majopahik, tuah bassabab bakarano, pandai batenggang dinan rumik.
Pemimpin yang disegani ialah yang bisa mengambil suatu tindakan disaat genting tetapi bijaksana.
510. Alun rabah lah ka ujuang, alun pai lah babaliak, balun dibali lah bajua, balun dimakan lah baraso.
Seorang pemimpin pandangan dan pemikirannya jauh kedepan, memperhitungkan kemungkinan kemungkinan yang akan terjadi.
511. Alun bakilek lah bakalam, bulan lah langkok tigo puluah, alun takilek lah tapaham, raso lah tibo dalam tubuah.
Seorang pemimpin harus arief bijaksana, memahami hal-hal yang terjadi dan mampu mencari jalan keluar dan memecahkan persoalan.
512. Aia janiah sayaknyo landai, ikan jinak sulik dicakau.
Tenang dan sabar ahli dalam memecahkan suatu permasaalahan yang terjadi, tetapi tidak bisa dipengaruhi.
513. Aia janiah sayaknyo landai, jalan rayo titian batu, kalau barundiang cadiak jo nan pandai, nan duo manjadi satu.
Kepandaian dan kecerdasan seorang pemimpin, bisa mewujudkan persatuan dalam masyarakat yang dipimpinnya, dan mendamaikan orang yang sedang bersengketa.
514. Alang tukang binaso kayu, alang cadiak binaso adaik, alang alim rusak ugamo, alang pandai rusak nagari.
Seorang penghulu/pemimpin yang kurang ahli dan bijaksana, membawa kerusakan dalam segala bidang.
515. Batang pua jo batang kincuang, ambiak umbuiknyo ado gunonyo. Disapuah bana ameh lancuang, kilek timbago nampak juo.
Pemimpin yang berpura-pura terhadap tugas kepemimpinannya, akan diketahui lambat laun oleh rakyatnya.
516. Angguak anggak geleang amuah, unjuak nan indak babarikan.
Cara pemimpin yang licik menghadapi Belanda dan Jepang diwaktu penjajahan demi kemerdekaan.
517. Bulek aia kapambuluah, bulek kato jo mufakat.
Musyawarah untuk mufakat perlu dilaksanakan oleh setiap yang disebut pemimpin dalam hal-hal yang patut dimusyawarahkan, dan sebagai cirri khas adat Minang.
518. Biduak lalu kiambang batauik, anjiang manggonggong musyafir lalu.
Suatu kejadian dalam kehidupan masyarakat yang seolah-olah dibiarkan untuk tidak menimbulkan sesuatu, sedang orang tidak terpengaruh karenanya.
519. Bulek baru digolekkan, picak baru dilayangkan. 
Musyawarah untuk mufakat adalah suara bulat yang diterima dengan hati yang ikhlas atas sesuatu yang dimusyawarahkan.
520. Bulek ijan basuduik, picak ijan basandiang.
Kebulatan yang diambil tanpa tulus ikhlas menimbulkan hal yang kurang baik, karena yang ikut memutuskan karena rasa terpaksa.
521. Baiyo mangko bakato, batolan mangko bajalan.
Selalulah bermusyawarah setiap yang akan dilaksanakan, agar jangan jalan sendiri.
522. Bajalan bagageh-gageh, kacondoang mato yang banyak, pucuak bulek kalau tarageh alamaik tareh kan tahannyak.
Pemimpin/penghulu kalau sudah kelihatan budi oleh rakyatnya, alamat kewibawaannya akan hilang.
523. Bajua bamurah-murah, batimbang jawab ditanyoi, panghulu kalau lah pacah adaik nan indak baguno lai.
Kalau pemimpin dalam suatu masyarakat telah pecah, alamat aturan tidak akan jalan, adatpun akan hancur.
524. Bajalan bagageh-gageh kacondoang mato rang banyak, kalau salah jan mangareh nak bakawan jo rang banyak.
Karena manusia bersifat kilaf, andai kata terjadi pada seorang pemimpin akuilah secara terus terang, masyarakat akan menilai pemimpin yang baik.
525. Bajua bamurah-murah, ditanyo jawab batimbang, pemimpin indak samo arah disinan rakyat manjadi bimbang.
Lembaga pemimpin yang tidak satu kata dengan perbuatan, akan menimbul kebimbangan rakyatnya.
526. Bajalan lansuang kapandakian, baranti tantang nan data, kalau indak jaleh ujuang panantian, alun dipaciknyo lai tango.
Seorang pemimpin yang tidak mengetahui seluk beluk masyarakat dan sifat serta adat istiadat/agamanya, tidak akan berhasil memimpin masyarakat tersebut.
527. Biduak didayuang manantang ombak, laia dikambang manantang angin, nakodoh nan awas dikamudi, padoman nan usah dilapehkan.
Kalau seorang pemimpin yang telah menghayati seluk beluk dan sifat masyarakatnya sekali-sekali jangan diabaikan hal yang demikian.
528. Bintang kajora tabik sanjo, hilang manjalang tangah malam, bisuak manjadi bintang timua. Batiup angin di utara, salo manyalo angin topan, sinan adaik nyato paguno.
Kapan kekacauan telah memuncak, kenakalan telah menjadi-jadi, krisis moralpun demikian, orang akan mengetahui bagaimana pentingnya ajaran adat diamalkan dan dikembangkan serta dibina.
529. Bajanjang naiak batanggo turun, naiak dari janjang nan dibawah, turn dari tango nan diateh.
Bentuk pemerintahan yang demokrasi yang Pancasila, selalu mencerminkan dan melaksanakan kehendak hati nurani rakyat, dari rakyat untuk rakyat.
530. Bapucuak bulek baurek tunggang, babuah labek badaun rimbun, buah labek buliah dimakan, daun rimbun tampek balinduang kapanehan, tampek bataduah kahujannan. 
Pemerintah seumpama kayu beringin besar berurat kebawah, daun rimbun tempat berlindung diwaktu panas dan hujan, yang selalu memikirkan kepentingan rakyatnya.
531. Bajalan manuju bateh, balaia manuju pulau.
Pemimpin mempunyai titik sasar dari cita-cita rakyatnya, dan berusaha mencapai sasaran tersebut.
532. Bak maelokan aua diujuang, bak maantakkan kayu bacabang.
Akibat yang ditimbulkan disebabkan kurang wibawa seorang pemimpin, dan tidak bulatnya kata yang dimufakati, rakyat sulit dikoordinir.
533. Bak mambao kambiang ka aia, bak mamburo abu dingin.
Rakyat sulit diarahkan dan kurang memberikan partisipasinya terhadap perintah pimpinannya.
534. Bajalan tatap di nan pasa, bakata tatap di nan bana.
Sifat yang harus dimiliki oleh seorang penghulu/pemimpin. Sanantiasa berbuat dan bertindak menurut undang-undang dan ketentuan yang berlaku, selalu tegak diatas kebenaran.
535. Bak manari indak batabuah, bak kampuang indak ba nan tuo, rumah indak batungganai, bak mangaleh samo gadang.
Suatu masyarakat yang kacau balau tidak terkendali oleh pimpinannya.
536. Baulemu kapalang paham, bapikia kapalang aka.
Seorang pemimpin yang tidak mengusai persoalan yang terjadi dalam masyarakat.
537. Budi indak namuah tajua, paham indak namuah tagadai.
Kehati-hatian yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin untuk tidak hilang kewibawaannya.
538. Baukua jambo jo jangkau, untuak baagak baagiahkan.
Seorang penghulu/pemimpin mempunyai ketentuan ketentuan tersendiri untuk menja-
ga prestisenya.
539. Bumi laweh bapadang lapang, gunuang indak runtuah karano kabuik, lauik indak karuah karano ikan.
Seorang pemimpin harus berdada lapang, berpikiran luas, sabar dan tawakkal.
540. Bajalan surang indak dahulu, bajalan baduo indak ditangah. Hemat cermatlah dahulu, martabat nan anam jan lah lengah.
Seorang pemimpin haruslah penuh dengan kehati-hatian dan senantiasa mengamalkan martabat yang enam menurut adat Minangkabau.
541. Bamato baliak batimba, tajam tak rago dek baasah, putiah nan indak dek bakilia, bapantang malapeh kaasahan.
Dengan filsafat keris penghulu mengandung arti pemimpin sifat adil dan benar, tidak bisa dipengaruhi, kalau tidak atas jalan yang benar.
542. Basasok bajurami, bapandam bapakuburan.
Syarat yang ada bagi seorang penghulu, juga menjadi syarat pemimpin pemerintahan (bangsa asli Indonesia)
543. Bapandam bapakuburan, balabuah batapian.
Syarat untuk suatu daerah yang diakui penuh menjadi suatu negeri.
544. Bakorong bakampuang barumah batanggo.
Mempunyai kelompok kaum dan rumah tangga, tempat kediaman.
545. Basawah baladang, babalai bamusajik.
Mempunyai daerah persawahan dan ladang tempat mencari kehidupan, dan berbalairong dan masjid, lambang kebesaran adat dan syarak.
546. Bulek jantuang dek kalupak, bulek aia dek pambuluah.
Ketentuan hukum tentang mengambil kata mufakat didalam adat.
547. Banyak andai jo kucindan, banyak galuik jo galusang.
Seorang pemimpin yang bicara tanpa dipikirkan dan tergesa-gesa dalam mengambil tindakan.
548. Balam nan lupo pado jarek, jarek indak lupo pado balam.
Dalam suasana perang perlu selalu dalam kewaspadaan atas setiap kemungkinan.
549. Bak bakayuah biduak kahilia, bak maimbau urang kadatang.
Suatu pekerjaan dalam masyarakat, karena kesadaran masyarakat tersebut sangat mudah dilaksanakan.
550. Badindiang sampai kalangik, baampang lapeh kasubarang.
Suatu persengketaan yang terjadi antara keluarga atau suatu negeri dengan negeri yang lain, yang sulit untuk diperbaiki kembali.
551. Balaia ka pulau bangka bao sirauit duo tigo. Kalau kaia panjang sajangka jan lah lauik handak didugo.
Kalau pengetahuan seorang pemimpin yang tidak lengkap, jangan dicoba memimpin suatu masyarakat yang kritis.
552. Bia tanduak bakubang asa paluang lai makan.
Biarlah pimpinan menurut kehendak masyarakat asal tujuan pimpinan yang baik dapat dijalankan.
553. Curi maliang taluang dindiang, tikam bunuah padang badarah, ibo diadat kato giliang turuikan putaran roda.
Suatu sistim untuk membina dan mengembangkan ajaran adat, harus disesuaikan dengan zaman pengamalan adat berbuhul sentak.
554. Data balantai papan licin balantai kulik
Sesuatu hasil mufakat yang akan dicapai hendaklah disesuaikan dengan kemampuan masyarakat yang dipimpin.
555. Dicari rundiang nan saiyo, dicari kato nan sabuah.
Cara mencari mufakat dalam suatu permusyawaratan.
556. Ditunkuik ditatilantangkan, dikana awa jo akia.
Tiap sesuatu dipikirkan semasak-masaknya, dipikirkan mudarat dan mamfaat.
557. Dibao ribuik dibao angin, dibao pikek dibao langaui. Muluik jo hati kok balain, pantangan adaik Minangkabau.
Berlain mulut dengan hati jangan terjadi bagi seorang pemimpin/penghulu, tidaklah menurut jalan adat.
558. Dago dagi mambari malu, sumbang salah laku paragai. Kalau lungga ganggam panggulu, cupak jo gantang katasansai.
Seorang penghulu kalau tidak kuat memegang peraturan adat, alamat aturan adat dan agama tidak akan dapat dihayati oleh anak kemenakan.
559. Dek gantang di Bodi Caniago, ditapuang batu dilicak pinang. Dituang adaik kalimbago, dimulai malukih undang-undang.
Cara nenek moyang membangun masyarakat dan kampung halamannya, membikin adat dan lembaga menjadi aturan.
560. Dalam awa akia mambayang, sungguah mujua tuah manjawek, panggang babaliak dipikiakan, supayo dipagang taguah dipacik arek.
Bagi seorang yang telah dipilih menjadi pimpinan haruslah dipikirkan tanggung jawab yang diserahkan masyarakat kepadanya.
561. Dibao ribuik dibao angin, dibao langau dibao pikek, barih balabiah kok tabungin urek tunggang namuah tabukek.
Kalau aturan adat dan undang-undang serta hukuk adat tidak dijalankan secara jujur oleh penghulu, alamat menghancurkan kemurnian adat Minangkabau.
562. Dalam bulek bapasagi, dalam duo tangah tigo. Angguak anggak geleang amuah, unjuak nan indak babarikan.
Sifat yang tidak boleh dipakai dalam masyarakat kecuali terhadap musuh negara.
563. Duduak sarupo rang kamanjua, tagak saroman rang ka mambali.
Seseorang yang bersifat berpura-pura, membela dan menegakkan keadilan tetapi sebenarnya menghancurkannya.
564. Dikirai mangkonyo basah, dilampok mangkonyo kariang.
Sesuatu kejadian yang sifatnya tetek bengek, tetapi kalau tidak pandai cara mentekelnya akan menjadi besar.
565. Diliek jo aka budi, muluik manih baso katuju, budi haluih bak lauik dalam.
Cara seorang pemimpin membawa masyarakatnya kepada jalan yang benar diyakinkan dengan cara sebaik-baiknya.
566. Dipahaluih andai rundiang, dipabanyak ragam kecek, dipagadang tungkuih rabuak padi dikabek jo daunnyo.
Cara membawa orang yang keras kepala kepada jalan yang benar, dengan segala cara dan kebijaksanaan.
567. Dahulu rabab nan batangkai, kini lagundi nan baguno, dahulu adaik nan bapakai, kinilah pitih nan paguno.
Pengaruh materiil akan menghilangkan rasa ajaran adat kalau tidak dibina kembali dengan cara sungguh-sungguh.
568. Elok nagari dek panghulu, sapakaik manti jo dubalang, kalau indak pandai mamacik hulu, alamaik sapuah kamanggulang.
Kalau tidak pandai jadi pemimpin alamat masyarakat akan kucar kacir, keadilan sukar ditegakkan, apalagi mencapai kemakmuran.
569. Elok tapian dek nan mudo, manjadi tuah pandapatan, kalau indak pandai jadi nakodoh alamaik kapa karam di daratan.
Kalau tidak ahli jadi pemimpin sama artinya karam rakyat didaratan. tujuan tidak akan tercapai tetapi kemelaratan rakyat akan terjadi.
570. Elok nagari dek panghulu, rancak tapian dek nan mudo, kalau ka mamagang hulu, pandai-pandai mamaliharo puntiang jo mato.
Kalau akan jadi pemimpin tahu menjaga sesuatu akibat yang akan terjadi, dengan mengetahui sebab yang dihadapi.
571. Elok nagari dek panghulu, elok musajik dek tuangku, elok tapian dek nan mudo, elok rumah dek bundo kanduang.
Unsur-unsur pimpinan yang merupakan potensi yang menentukan dalam masyarakat Minangkabau.
572. Falsafah pakaian rang panghulu, didalam alam tanah Minang. Kalau ambalau maratak hulu, puntiang tangga mato tabuang.
Kalau kiranya pemimpin memberikan ajaran yang salah kepada rakyat baik dengan tingkah laku ataupun perbuatan, akan lebih berbuat dari itu.
573. Gadang buayo dikualo, gadang garundang dikubangan, samuik barajo diliangnyo.
Setiap pemimpin berkuasa atas daerah yang dipimpinnya.
574. Gunuang timbunan kabuik, lurah timbunan aia, lauik timbuanan ombak, gunuang timbunan angin.
Seorang pemimpin harus berlapang dada, karena segala persoalan masyarakat akan bertumpuk padanya.
575. Gadanglah aia disitangkai, gadang nan sampai kaulakan, nan sabuah usah diungkai, nan rumik usah dikatokan.
Seorang pemimpin harus menyimpan rahasia, begitupun perkataan yang tidak patut diucapkan.
576. Gadang usah malendo, panjang usah malindih, cadiak usah manjua, laweh usaha manyaok.
Kecerdasan pimpinan jangan dpergunakan kepada hal-hal yang akan merugikan.
577. Guntiang nan dari Ampek Angkek, dibao urang ka Mandi Angin, dipinjam urang ka Biaro. Kok datang gunjiang jo upek, sangko sitawa jo sidingin, baitu pamimpin sabananyo.
Biasa pemimpin diupat dan dipuji, karena banyak rakyat yang memberikan penilaian yang berbeda pandangan seluruhnya diterima dengan kepala dingin.
578. Gulamo mudiak ka hulu, mati disemba ikan tilan, kanailah anak bada balang, Pusako niniak nan dahulu, lai babuhua bakanakkan, kini manjadi undang-undang.
Pusaka nenek moyang dahulunya, masih tetap merupakan aturan yang dapat disumbangkan dalam membangun negara dan bangsa, serta kampung halaman.
579. Gadang karano dianjuang, tinggi karano dilambuak, tumbuah karano ditanam.
Perlu diingat oleh setiap penghulu/pemimpin bahwa dia adalah dipilih dan dibesarkan oleh rakyatnya.
580. Hari paneh tampek balinduang, hari hujan bakeh bataduah.
Pemimpin adalah tempat mengadukan nasib dan memperjuangkan hidup rakyat yang dipimpinnya, tempat bertanya dan musyawarah.
581. Hitamnyo manahan tapo, putiahnyo manahan sasah. 
Cara seorang pemimpin memegang kebenaran dan keadilan, tidak mudah merobah pendirian dan tidak bisa dipengaruhi.
582. Hanyuik nan kamaminteh, hilang nan kamancari, tarapuang nan kamangaik, tabanam kamanyalami.
Tugas pokok pemimpin dalam membimbing masyarakatnya, setiap yang terjadi pemimpin ikut memberikan petunjuk.
583. Ilia sarangkuah dayuang, mudiak saantak galah.
Kesatuan pendapat dan arah perlu bagi pemimpin pemimpin.
584. Jalan dialiah dek rang lalu, cupak dipapek rang mangaleh, adaik dialiah dek rang datang.
Kalau kurang hati-hati ekonomi dan kebudayaan adat istiadat akan dapat dijajah oleh bangsa asing yang senantiasa berusaha untuk merobah kebudayaan asli kita.
585. Jauah nan buliah ditunjuakkan, dakek nan buliah dikakokkan. 
Data-data dan informasi yang dapat ditunjukkan dengan kenyataan dalam sesuatu.
586. Jarek sarupo jo jarami disinan balam mangko takicuah.
Dalam suasana kacau perlu pemimpin berhati-hati terhadap musuh dalam selimut.
587. Jan duo kali urang tuo kahilangan tungkek, jan duo kali pisang babuah, indak tamakan lai dek baruak.
Jangan sampai berulang lagi kerusuhan yang pernah terjadi, seperti penikaman dari belakang didalam negara kita.
588. Kamudiak saantak galah, kailia sarangkuah dayuang, sakato lahia jo bathin, sasuai muluik jo hati.
Untuk melaksanakan sesuatu pekerjaan dalam masyarakat, pemimpin-pemimpin harus satu kata dengan perbuatan, seiya dan sekata.
589. Kateh nyatolah sapucuak, kabawah nyatolah saurek. 
Cara yang dikehendaki dalam mencapai suatu kebulatan dalam masyarakat. Mufakat yang sebenar-benar bulat yang lahir dari hati yang bersih.
590. Kato panghulu manyalasai, mandareh kato dubalang, adaik kok kurang takuasoi dunia akhirat takupalang.
Ajaran adat basandi syarak kalau kurang didalami dunia akhirat akan sengsara.
591. Kamanakan barajo mamak, mamak barajo panghulu, panghulu marajo kamufakat, mufakat barajo ka nan bana, bana manuruik alua jo patuik.
Bentuk struktur pemerintahan menurut adat, yang memegang kekuasaan tertinggi adalah kebenaran yang menurut alur dan patut.
592. Kato manti kato baulang, kato alim kato hakikat, tagak di adat mangupalang, lipek pakaian jo mufakaik.
Kalau tidak sanggup menjalankan tugas menurut ketentuan yang digariskan oleh adat serahkan jabatan kepenghuluan kepada yang lain.
593. Katigo kato dahulu, nan baiak elok batapati, misa tawalak kapanghulu, kabek arek buhuanyo mati.
Pekerjaan pimpinan yang diserahkan kepada penghulu/pemimpin yang sebenarnya menurut adat, ikat erat buhul mati (bertanggung jawab)
594. Kalau batenggang di nan rumik, lauik budiman kiro-kiro, alam nan leba kalau sampik susunlah adaik jo limbago.
Andai kata dalam suatu masyarakat terjadi berbagai pelanggaran kembalilah kepada adat dan agama.
595. Kabalai bajanjang aka, kanaiak jalan bapintu, kalau pandai bamain aka, nan gaib dalam itu.
Kecerdasan seseorang pemimpin, melahirkan banyak rencana dan pemikiran untuk kepentingan masyarakatnya.
596. Kato manti kato baulang, dubalang kato mandareh, jauah hari pandai batenggang, nan singkek dapek diulehnyo.
Cerdik pandai yang sesungguhnya orang yang pandai mencari jalan keluar dalam suatu kesulitan yang dihadapi.
597. Kato panghulu manyalasai, kato alim kato hakikat, talamun patuik kito kisai, alua jo patuik nak saikek.
Setiap apa yang akan dimusyawarahkan selalulah didasarkan kepada alur dan patut (yang diterima akal ).
598. Kalau kulik manganduang aia, lapuak nan sampai kapangguba, rusaklah tareh nan didalam. Kalau panghulu bapaham caia, jadi sampik alam nan leba, lahia bathin dunia tanggalam.
Pemimpin/penghulu yang tidak mempunyai pendirian yang kokoh, akan membawa juga kepada kegagalan pimpinannya dan kehancuran masyarakatnya.
599. Kok janiah indak balunau, kok putiah indak bakuman, hati nan karuah dimaso lampau lah janiah ditimpo bana.
Kebenaran yang dapat dirasakan oleh masyarakat dan pemimpin akan membersihkan segala kekeruhan dan kekacauan yang timbul dalam masyarakat.
600. Kasudahan adaik kabalairungan, kasudahan gadang di panghulu, mamak kapalo kaum dalam koroang, mamaliharo kaum kaganti hulu.
Pemimpin adalah merupakan tukang gembala, dia selalu mengawasi tentang apa yg digembalakannya, dan akan dipertanggung jawabkan kepada Tuhan dan masyarakat.

Pepatah Petitih Minangkabau [401 – 500]







Pepatah Petitih Minangkabau 401 – 500
oleh : Alm. Idrus Hakimy Dt Rajo Panghulu
 
401. Nagari bapaga undang, kampuang bapaga buek, tiokmlasuang ba ayam gadang, salah tampuah buliah diambok.
Patuhilah norma-norma yang berlaku didalam masyarakat, karena setiap masyarakat mempunyai normanya sendiri-sendiri.
402. Niniak moyang di duo koto, mambuek barih jo balabeh, Bulek dek tuah lah sakato, nak tantu hinggo jo bateh.
Patuhilah keputusan bersama yang telah dibuat oleh pemuka kita, oleh masyarakat dan sipembuat peraturan sendiri.
403. Nan barek samo dipikua, nan ringan samo dijinjiang.
Didalam adat selalu dianjurkan agar setiap pekerjaan yang baik dikerjakan secara bersama.
404. Nansakik iyolah kato, nan padiah iyolah rundiang. Dek tajam nampak nan luko, dek kato hati taguntiang.
Perkataan yang menyakiti lebih berbahaya dari pisau yang tajam.
405. Nansakik iyo lah kato, nan malu iyolah tampak.
Kata-kata yang berbisa, sama dengan rasa seseorang yang tahu harga dirinya mendapat malu.
406. Nan mudo biaso bimbang, manaruah rambang jo ragu, kalau batimbo ameh datang, lungga lah ganggam nan dahulu.
Meniru-niru kebudayaan asing yang tidak sesuai dengan kepribadian kita, akan menghilangkan kemurnian kebudayaan sendiri dan kehilangan pegangan.
407. Nan dikatokan kato pusako, iyolah kato undang-undang. Dek lamo tak namuah lupo manjadi padoman pagi jo patang.
Bagi orang Minang yang memahami ajaran yang terkandung didalam adatnya, tidak bisa diabaikan dan dilupakan, bahkan menjadi pegangan dan pedoman dalam hidup.
408. Nak elok lapangkan hati, nak haluih baso jo basi.
Agar menjadi orang baik dan disegani selalulah bersifat sabar, dan baik budi bahasa.
409. Nak luruih rantangkan tali, luruih bana dipacik sungguah.
Selalulah bersifat lurus dan tulus ikhlas dalam pergaulan, yakni selalu bersifat benar dan jujur.
410. Naiaklah dari janjang, turunlah dari tanggo.
Selalulah berbuat sesuai aturan dan undang-undang yang berlaku, menurut adat dan agama Islam serta pemerintah.
411. Nanang saribu aka, haniang ulu bicaro, pikia palito hati, dek saba bana mandatang.
Ketenangan dalam berpikir, menimbulkan aspirasi yang baik, dan kesabaran mendatangkan kebenaran.
412. Nak tahu digadang kayu caliak kapangkanyo, nak tahu digadang ombak caliak kapasianyo.
Kalau ingin menilai kebesaran atau kebaikan seseorang bergaullah dengan dia.
413. Nan bak mananti aia ilia, nan bak manutuik manggih langkeh.
Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin dapat diperolehnya.
414. Nan bak banang dilando ayam, nan bak bumi diguncang gampo.
Suatu musibah yang datang menimpa dengan tiba-tiba, yang tidak diduga sama sekali sehingga timbul kekacauan dan kepanikan.
415. Nan elok dek awak katuju dek urang, sakik dek awak sakik dek urang.
Berbuatlah dalam segala perbuatan gerak dan perilaku yang disenangi oleh orang banyak.
416. Nan mudo pambimbiang dunia, nan capek kaki ringan tangan, acang-acang dalam nagari.
Pemuda harapan bangsa ditangan pemuda terletak maju mundurnya bangsa dimasa depan.
417. Nak jan jauah panggang dari api, latakkan sasuatu ditampeknyo.
Agar suatu tindakkan dalam masyarakat tepat pada sasarannya maka serahkanlah sesuatu kepada ahlinya.
418. Nan tahu dikayu tinggi alang, nan tahu diposo-poso ayam, nan tahu dikili-kili banting.
Yang mengetahui diseluk beluk dan sifat masyarakat suatu negeri adalah para cendekiawan negeri tersebut.
419. Ombak barayun manuju pantai, riak nyato manuju tapi. Indak guno jadi rang pandai, kalau baulemu indak babudi.
Tak ada arti menjadi seorang pandai kalau tidak mempunyai budi pekerti, karena hancur masyarakat karena kepandaiannya.
420. Ombak ditantang manuju pulau, laia dikambang manantang angin.
Untuk mencapai suatu tujuan dan cita-cita senantiasa mengalami cobaan dan rintangan
421. Olok-olok mambao sansai, garah-garah jadi binaso.
Perbuatan dan tingkah laku yang tidak pada tempatnya, akan membawa akibat yang merugikan.
422. Olak olai rang basiang, sorak sorai rang karimbo.
Suatu kebiasaan diwaktu beramai-ramai bekerja, timbul kelakar dan gembira, untuk kegairahan dalam bekerja.
423. Pulau pandan jauah ditangah, dibaliak pulau angso duo, hancua badan dikanduang tanah, budi baiak dikana juo.
Budi bukan hanya diingat sampai mati tetapi akan diperhitungkan dan diingat dibalik lahad.
424. Pisang ameh baok balaia, masak sabuah didalam peti, hutang ameh dapek dibaia, hutang budi dibao mati.
Hutang emas dan perak dapat dibayar tetapi hutang budi dibawa mati.
425. Pucuak pauah sadang tajelo, panjuluak buah ligundi, nak jauah silang sangketo, pahaluih baso jo basi.
Agar terjauh dari silang sengketa dalam pergaulan perbaikilah budi dan bahasa, pakai sifat sopan dan santun.
426. Pado pai suruik nan labiah, samuik tapijak indak mati, alu tataruang patah tigo.
Kata kiasan terhadap pemuda pumudi Minang yang mempunyai ketenangan tetapi tegas dan bijaksana tentang ketangkasannya dan tinggi budinya.
427. Padi disisiak jo hilalang, tapuang dicampua jo sadah.
Perbuatan kebaikan dicampur dengan perbuatan kejahatan.
428. Padi ditanam padi tumbuah, lalang ditanam lalang tumbuah.
Kebaikan yang diperbuat oleh seseorang akan berbalas dengan kebaikan, begitu juga sebaliknya.
429. Padi dikabek jo daunnyo, batang ditungkek jo dahannyo.
Kebijaksanaan yang dipakai oleh seseorang didalam memimpin anak kemenakan, untuk menggongkosinya dicari suatu usaha.
430. Papek dilua runciang didalam, talunjuak luruih kalingkiang bakaiek.
Sifat yang sangat tercela, mulut manis tetapi hati jahat, dan berbisa.
431. Pikia palito hati, tanang hulu bicaro.
Pikiran yang mempunyai pertimbangan adalah penangkal lampu yang menerangi bagi hati, dan ketenangan akan mengeluarkan bicara yang berguna.
432. Pilin kacang nak mamanjek, pilin jariang nak barisi.
Seseorang yang berusaha dengan cara yang tidak benar untuk mendapatkan sesuatu.
433. Panjeklah batang tinggi-tinggi, basuo pucuak silaronyo, kalilah urek dalam-dalam basuo urek tunggang jo isinyo.
Seseorang yang benar-benar mendalami ajaran adat Minangkabau, dengan menelaah kalimat demi kalimat dari filsafatnya, dia akan peroleh mutiara berharga untuk kehidupan.
434. Putiah manahan sasah, hitam manahan tapo.
Yang dikatakan kebenaran boleh tahan uji, asal orang yang waras semua mengatakan benar.
435. Padanggantiang baranah-ranah, kahilia jalan kapianggu, sasimpang jalan kasikabu Duduak samo randah tagak samo tinggi dalam adat Minangkabau.
Didalam ajaran adat manusia tidak berkasta, tetapi yang membedakan budi dan jabatan yang dipilih bersama.
436. Pulai batingkek naiak, maninggakan ruweh jo buku, manusia batingkek turun, maninggakan barih jo balabeh
Setiap pribadi menurut ajaran adat Minangkabau haruslah berusaha meninggalkan jasa yang baik terhadap anak cucu dan masyarakat.
437. Partamo banamo Minang, Minangkabau namo kaduo, nan kayo mandi baranang, nan bansaik bandi batimbo.
Didalam menghadapi kerja bersama haruslah ikut serta setiap orang menurut kemampuannya masing-masing untuk pengorbanan
438. Partamo cupak usali, kaduo cupak buatan. Kalau dulu disasali manjadi tuah panda- patan.
Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna.
439. Patah de mamapek, maja de mangilia, dek harum talalu angik.
Sesuatu pekerjaan yang dikerjakan, atau pengajaran terhadap seseorang terlalu melampaui batas hingga tidak mencapai hasil yang diharapkan.
440. Pucuak dicinto ulam tibo, sumua dikali aia dapek.
Seseorang yang mencinta sesuatu yang dirindukan tiba-tiba datang dengan segera.
441. Panakiak pisau sirauik, ambiak galah batang lintabuang, silodang ambiak kaniru, satitiak jadikan lauik, nan sakapa jadikan gunuang alam takambang jadi guru.
Adat Minangkabau dipelajari oleh nenek moyang dahulunya, dari ketentuan alam terkembang jadi guru.
442. Partamo lareh nan tinggi, kaduo lareh nan bunta, kalau tak pandai kito mambimbiang indak katantu sah jo bata.
Bagi seorang bapak/mamak di Minangkabau kalau tidak memberikan bimbingan sungguh-sungguh terhadap anak kemenakan, tidaklah diketahuinya sah dan batal.
443. Pandai mangulai ambuang-ambuang, bak umpamo gulai kincuang, baunnyo maimbau imbau, tapi rasonyo amba sajo.
Seseorang yang senantiasa berjanji muluk, tetapi sekalipun tidak terpenuhi.
444. Pangka kusuik ujuang bakaruik, ikua kupiak kapalo randah.
Seseorang yang selalu bersifat ragu dan enggan karena kurang pengetahuan dan pengecut.
445. Pandai batanam tabu dibibia, pandai baminyak aia.
Orang yang selalu bermulut manis, tetapi di hatinya bersarang dengki dan khianat.
446. Pusek jalo kumpulan ikan, pucuak usah tarateh, urek ijan taganjak.
Pimpinan seperti ibu dan bapak, guru, merupakan tumpukan dari segala contoh baik dan buruk bagi anak-anaknya.
447. Pasa jalan dek batampuah, lanca kaji dek ba ulang.
Pengetahuan didapat dengan dipelajari, untuk lebih praktis harus diamalkan dalam kehidupan.
448. Pandai karano batanyo, tahu karano baguru.
Pengetahuan diperdapat karena belajar, pendidikan dan banyak bertanya kepada orang yang tahu.
449. Panjang namuah dikarek senteng namuah dibilai, singkek namuah diuleh, kurang namuah ditukuak.
Sebaik-baik manusia mau menerima nasehat dari pada orang lain dan menggakui kelemahannya.
450. Rarak kalikih dek minalu, tumbuah sarumpun jo kayu kalek. Kok habih raso jo malu bak kayu lungga pangabek.
Kalau rasa malu telah hilang dari manusia, maka manusia itu sulit untuk diarahkan kepada kebaikan, dan sulit untuk menyusun masyarakat.
451. Ratak indak mambao caro, rannyuak nan indak mambao hilang.
Persengketaan dalam rumah tangga dan keluarga, jangan mengakibatkan putusnya hubungan kekeluargaan.
452. Rumah tampak jalan indak tantu, angan lalu faham tatumbuak.
Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu, tetapi tidak mendapat jalan dan pengetahuan untuk mencapainya.
453. Raso aia kapamatang, raso minyak kakuali, nan bakabek rasan tali, nan babungkuih rasan daun.
Seseorang yang mempunyai hubungan kekeluargaan, sedarah, sekampung, senagari, senegara, dia akan selalu berpihak dalam pembelaan keluarga.
454. Rumah indak batungganai, kappa nan indak banangkodoh.
Masyarakat atau keluarga yang tidak mempunyai pemimpin, sama halnya seumpama kapal tanpa nakhoda.
456. Rumah gadangbaribapintu, nak tarang jalan kahalaman, kalau dikumpa saleba kuku jikok dikambang saleba alam.
Ajaran adat Minangkabau akan dapat dimamfaatkan untuk mengatur masyarakat, semenjak dari yang kecil seperti keluarga, sampai kepada yang lebih besar seperti negara dan dunia.
457. Riwayaik jambi lah tasabuik, panjang tajelo disilukah, barih balabeh mangkonyo cukuik, sampai ka hulu baru sudah.
Ajaran adat Minangkabau dengan segala persoalannya dapat dipahami apabila didalami. Adat sebagai kebudayaan dan adat sebagai budi pekerti.
458. Rupo mangatokan harago, kurenah manunjuakan laku, walau nan lahia tampak dek mato, nan bathin tasimpan dalam itu.
Kalau dipelajari ajaran adat yang dihimpun dalam pepatah petitih, mamang dan bidal, mengandung arti lahir dan bathin.
459. Raso dibaok naiak, pareso dibaok turun.
Pembinaan pribadi yang baik hendaklah dimulai dalam lingkungan anak kemenakan.
460. Raso kabarek dilapehkan, raso kasulik dielakkan, bak cando mangganggam baro.
Seseorang yang tidak bertanggung jawab kepada tugas dan kewajibannya.
461. Surang makan cubadak, sadonyo kanai gatahnyo, saikua kabau bakubang sakandang kanai luluaknyo.
Sesuatu perbuatan yang tercela menurut adat dan agama di Minangkabau yang dikerjakan oleh seorang anggota masyarakat, maka malu dirasakan oleh seluruh anggota kaum yang lain.
462. Sio-sio- nagari alah, kalau cilako utang tumbuah.
Pekerjaan yang sia-sia dan berbahaya akan mengakibatkan kerugian bersama, berbuat salah mengakibatkan terjadinya hutang.
463. Sayang di anak dilacuti, sayang di kampuang ditinggakan.
Kalau sayang kepada anak jangan dibiarkan dia mengerjakan yang tidak baik, harus dimarahi. Kalau cinta sama kampung harus ditinggalkan untuk mencari pengetahuan untuk disumbangkan akhirnya kelak.
464. Sadang manyalam minum aia, sadang badiang nasi masak.
Sesuatu pekerjaan yang dapat dikerjakan sambil lalu, dengan tidak mengurangi kepada pekerjaan yang sedang dilakukan.
465. Senteang bilai mambilai, panjang karek mangarek.
Hendaklah memberikan pertolongan kepada teman yang sedang dalam kesusahan, dan memberi nasehat kalau dia terlanjur.
466. Satitiak jadikan lauik, sakapa jadikan gunuang.
Berusahalah dengan dasar pengetahuan yang ada untuk melanjutkan mencapai pengetahuan yang lebih tinggi.
467. Suri tagantuang ditanuni, luak taganang kito sauak.
Tentang ajaran adat yang secara mutlak dilaksanakan, tanpa dimusyawarahkan.
468. Sakalam kalam hari sabuah bintang bacahayo juo.
Tidak seluruh orang keluar dari garis kebenaran, sekurang-kurangnya satu orang ada yang menegakkannya.
469. Sabanta sakalang hulu, salapiak sakatiduran.
Dua orang berteman secara akrab yang sulit untuk dipisahkan.
470. Sandi banamo alua adat, tonggak banamo kasandaran.
Hikmah rumah adat di Minangkabau, yang sendinya kebenaran bersama, sandaran kuat hukum adatnya.
471. Sasiuak namuah ka api, salewai namuah ka aia.
Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu dengan cara yang tidak baik.
472. Satali pambali kumayan, sakupang pambali katayo, sakali lancuang kaujian, salamo hiduik urang indak picayo.
Haruslah bersifat jujur dan benar dalam pergaulan, kalau kelihatan kecurangan satu kali selamanya orang tidak percaya lagi.
473. Syarak banamo lazim, adat nan banamo kewi, habih tahun baganti musim, buatan nan usah diubahi.
Bagaimanapun kesulitan yang dihadapi, kesengsaraan yang dialami, tetapi keputusan bersama jangan dirobah.
474. Siang manjadi tungkek, malam manjadi kalang.
Hendaklah pegang dan amalkan setiap pelajaran yang baik dan nasehat orang tua.
475. Sungguahlah kokoh adat Minang, mambuek adat jo limbago, malangnyo panjajah datang, rusaklah adat dibueknyo.
Adat Minang yang kuat dan kokoh dulunya telah banyak dirusak oleh penjajah dizaman lampau.
476. Satuntuang tabu dek ulek, satuntuang sajo kito buang.
Seorang berbuat salah jangan semua keluarga dibenci.
477. Sirauik tajam batimba, tak ujuang pangka manganai, sudu-sudu batimba jalan, ditakiak kanai gatahnyo. Kalauik tuah takaba, bumi jo langik nan mananai. Duduak dikampuang jan umbilan, kandang buek tumpuan tanyo.
Seharusnya setiap orang Minangkabau mengetahui tentang seluk beluk filsafat adatnya, karena semua bangsa mengenal keunikan adat Minangkabau itu, terutama tentang sistim kekerabatannya dan matrilinialnya.
478. Siriahlah pulang kagagang, pinanglah suruik katampuaknyo. Karih baliak kasaruangnyo, baju tasaruang ka nan punyo, ameh pulang katambangnyo.
Suatu benda berharga yang sudah lama tidak ditemui, sekarang kembali kepada yang empunya semula, seperti merebut tanah air dari tangan penjajah, sampai kita merdeka.
479. Sadang baguru kapalang aja, lai bak bungo kambang tak jadi. Kunun kok dapek dek mandangga, tidak didalam dihalusi.
Setiap menuntut pengetahuan jangan putus ditengah, dan kurang mamfaatnya dengan mendengar saja, kalau dibandingkan dengan belajar sesungguhnya.
480. Sabab karano dek baitu, tumbuahlah niaik dalam hati, nak manuruik tambo nan dahulu sajarah adat nan usali.
Kalau ajaran adat telah dapat dipahami kemana masyarakat hendak dibawa oleh ajaran adat itu maka akan timbullah hasrat untuk mendalamnya.
481. Sangajo guno diuraikan, kahadapan nan basamo, untuak nak samo dipikiakan, nak samo dirunuak nan tujuan.
Penggugah hati para pembaca terutama putra Minang untuk mendalami filsafat adatnya.
482. Satinggi-tinggi malantiang, mambubuang ka awang-awang, suruiknyo katanah juo. Sahabih dahan jo rantiang, dikubak dikulik batang, tareh panguba barunyo nyato.
Adat Minangkabau tidak akan bisa dipahami secara baik, apalagi untuk dihayati dan diamalkan tanpa mendalami sungguh-sungguh.
483. Santan babaleh jo tubo, nikmat babaleh jo sansaro.
Kebaikan yang pernah diberikan seseorang kepada orang lain, tetapi balasannya dengan yang buruk.
484. Saumpamo aua jo tabiang, umpamo ikan jo aia.
Pergaulan yang baik saling bantu membantu dan kuat menguatkan, dan saling membutuhkan.
485. Sikujua baladang kapeh, kambanglah bungo karawitan. Kok mujua mandeh malapeh bak ayam pulang kapautan.
Setiap orang pergi merantau mengharapkan kehidupan yang baik dan pendapatan yang akan dibawa kekampung halaman.
486. Tak lakang dek paneh tak lapuak dek hujan, dianjak tak layua, dibubuik tak mati.
Kebenaran yang dikandung oleh Adat Minangkabau, karena ajarannya bersumber dari ketentuan alam yang disusun jadi pepatah yang senantiasa kebenarannya tidak dapat dibantah.
487. Tabujua lalu tabalintang patah.
Untuk mempertahankan kebenaran hendaklah dengan kegigihan yang sungguh-sungguh.
488. Tarandam-randam indak basah, tarapuang-apuang indak hanyuik.
Sesuatu perkara yang tidak jelas duduknya, selesai tidak diusutpun tidak.
489. Tak ujuang pangka mangganai, saragi baliak batimba.
Seseorang yang mempunyai pengetahuan dan alat-alat yang lengkap, yang dapat dipakai serba guna.
490. Tasingguang kanai miangnyo, tagisia kanai rabehnyo.
Kesalahan yang dibikin oleh seseorang, merembet-rembet kepada orang lain.
491. Tak siriah pinang mamalan, tak pasin anguakpun tibo.
Seseorang yang pandai mengikat seseorang dengan suatu perhitungan.
492. Tak laju bandiang mamacah, tak lalu dandang di aia, digurun ditajakkan juo.
Seseorang yang berpikiran jahat kepada orang lain, dia selalu berusaha untuk melaksanakan dimana dan kapan saja.
493. Tatungkuik samo makan tanah, tatilantang samo minum ambun, tarapuang samo hanyuik, tarandam samo basah.
Kerja sama yang baik dalam masyarakat, kesatuan hati dan pikiran, kesatuan pendapat dan gerak adalah pokok utama.
494. Titiak buliah ditampuang, maleleh buliah dibaliak.
Hasil kerja sama yang baik ini akan dapat dinikmati bersama oleh orang banyak.
495. Tagak indak tasundak, malenggang indak tapampeh.
Seseorang pemimpin yang punya wewenang penuh dan wibawa.
496. Talalok talalu mati, manyuruak talalu hilang.
Seorang pandai yang meinsulirkan diri dari masyarakat dan tak ingin bertanggung jawab.
497. Tinggi lonjak gadang galapuah, nan lago dibawah sajo.
Sifat seseorang yang senantiasa segala pandai dihadapan orang yang tak tahu, tetapi sebenarnya kosong belaka.
498. Tampek bagantuang nan lah sakah, bakeh bapijak nan lah taban.
Kehilangan orang yang akan membimbing dan membela, si anak kehilangan ayahnya.
499. Talangkang carano kaco, badarai carano kendi, padi nan samo rang gantangkan. Bacanggang karano budi, bacarai karano baso, itu nan samo rang pantangkan.
Berpisah dan berpecah hati satu dengan yang lain akibat budi telah rusak dan karena kurang sopan sangat tidak di ingini dalam adat Minangkabau dalam bergaul dengan siapa saja.
500. Hiduik batungkek batang bodi, mati bapuntiang ditanah sirah. Jikok  pandai bamain budi, dalam aia badan indak basah.
Dalam pergaulan kalau budi selalu diamalkan dan menjadi perhatian terhadap diri dan orang lain, keuntungannya sangat banyak sekali.

Pepatah Petitih Minangkabau [301 – 400]








Pepatah Petitih Minangkabau 301 – 400
oleh : Alm. Idrus Hakimy Dt Rajo Panghulu

301. Nan salajang kudo balari, nan sahentak kuciang malompek.
Panjang rumah adat yang menjadi kebanggaan masyarakatnya.
302. Nan basasok bajarami, nan bapandan bapakuburan, soko pusako kalau tadalami, mambayang cahayo diinggiran.
Mendalami ajaran adat Minang dan filsafatnya serta dapat diamalkan dalam pergaulan akan menggangkat martabat kemanusianya.
303. Nan tuo dihormati, nan ketek di sayangi, samo gadang baok bakawan.
Selalulah menghormati orang tua, lebih-lebih ibu dan bapak dan orang tua umurnya dari kita, sayangi anak-anak, hormat menghormat sama sebaya.
304. Nan suku babuah paruik, korong kampuang didalam jurai, dek urang tuo lah lamo hiduik, dunialah lamo inyo pakai.
Menghormati orang tua dari kita umurnya, bukan tergantung kepada ilmu dan kepandaiannya saja, tetapi karena ketuaannya.
305. Nagari bapaga undang, kampuang bapaga buek, tiokmlasuang ba ayam gadang, salah tampuah buliah diambok.
Patuhilah norma-norma yang berlaku didalam masyarakat, karena setiap masyarakat mempunyai normanya sendiri-sendiri.
306. Niniak moyang di duo koto, mambuek barih jo balabeh, Bulek dek tuah lah sakato, nak tantu hinggo jo bateh.
Patuhilah keputusan bersama yang telah dibuat oleh pemuka kita, oleh masyarakat dan sipembuat peraturan sendiri.
307. Nan barek samo dipikua, nan ringan samo dijinjiang.
Didalam adat selalu dianjurkan agar setiap pekerjaan yang baik dikerjakan secara bersama.
308. Nan sakik iyolah kato, nan padiah iyolah rundiang. Dek tajam nampak nan luko, dek kato hati taguntiang.
Perkataan yang menyakiti lebih berbahaya dari pisau yang tajam.
309. Nan sakik iyo lah kato, nan malu iyolah tampak.
Kata-kata yang berbisa, sama dengan rasa seseorang yang tahu harga dirinya mendapat malu.
310. Nan mudo biaso bimbang, manaruah rambang jo ragu, kalau batimbo ameh datang, lungga lah ganggam nan dahulu.
Meniru-niru kebudayaan asing yang tidak sesuai dengan kepribadian kita, akan menghilangkan kemurnian kebudayaan sendiri dan kehilangan pegangan.
311. Nan dikatokan kato pusako, iyolah kato undang-undang. Dek lamo tak namuah lupo manjadi padoman pagi jo patang.
Bagi orang Minang yang memahami ajaran yang terkandung didalam adatnya, tidak bisa diabaikan dan dilupakan, bahkan menjadi pegangan dan pedoman dalam hidup.
312. Nak elok lapangkan hati, nak haluih baso jo basi.
Agar menjadi orang baik dan disegani selalulah bersifat sabar, dan baik budi bahasa.
313. Nak luruih rantangkan tali, luruih bana dipacik sungguah.
Selalulah bersifat lurus dan tulus ikhlas dalam pergaulan, yakni selalu bersifat benar dan jujur.
314. Naiaklah dari janjang, turunlah dari tango.
Selalulah berbuat sesuai aturan dan undang-undang yang berlaku, menurut adat dan agama Islam serta pemerintah.
315. Nanang saribu aka, haniang ulu bicaro, pikia palito hati, dek saba bana mandatang.
Ketenangan dalam berpikir, menimbulkan aspirasi yang baik, dan kesabaran mendatangkan kebenaran.
316. Nak tahu digadang kayu caliak ka pangkanyo, nak tahu di gadang ombak caliak ka pasianyo.
Kalau ingin menilai kebesaran atau kebaikan seseorang bergaullah dengan dia.
317. Nan bak mananti aia ilia, nan bak manutuik manggih langkeh.
Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin dapat diperolehnya.
318. Nan bak banang dilando ayam, nan bak bumi diguncang gampo.
Suatu musibah yang datang menimpa dengan tiba-tiba, yang tidak diduga sama sekali sehingga timbul kekacauan dan kepanikan.
319. Nan elok dek awak katuju dek urang, sakik dek awak sakik dek urang.
Berbuatlah dalam segala perbuatan gerak dan perilaku yang disenangi oleh orang banyak.
320. Nan mudo pambimbiang dunia, nan capek kaki ringan tangan, acang-acang dalam nagari.
Pemuda harapan bangsa ditangan pemuda terletak maju mundurnya bangsa dimasa depan.
321. Nak jan jauah panggang dari api, latakkan sasuatu ditampeknyo.
Agar suatu tindakkan dalam masyarakat tepat pada sasarannya maka serahkanlah sesuatu kepada ahlinya.
322. Nan tahu dikayu tinggi alang, nan tahu diposo-poso ayam, nan tahu dikili-kili banting.
Yang mengetahui diseluk beluk dan sifat masyarakat suatu negeri adalah para cendekiawan negeri tersebut.
323. Ombak barayun manuju pantai, riak nyato manuju tapi. Indak guno jadi rang pandai, kalau baulemu indak babudi.
Tak ada arti menjadi seorang pandai kalau tidak mempunyai budi pekerti, karena hancur masyarakat karena kepandaiannya.
324. Ombak ditantang manuju pulau, laia dikambang manantang angin.
Untuk mencapai suatu tujuan dan cita-cita senantiasa mengalami cobaan dan rintangan
325. Olok-olok mambao sansai, garah-garah jadi binaso.
Perbuatan dan tingkah laku yang tidak pada tempatnya, akan membawa akibat yang merugikan.
326. Olak olai rang basiang, sorak sorai rang karimbo.
Suatu kebiasaan diwaktu beramai-ramai bekerja, timbul kelakar dan gembira, untuk kegairahan dalam bekerja.
327. Pulau pandan jauah ditangah, dibaliak pulau angso duo, hancua badan dikanduang tanah, budi baiak dikana juo.
Budi bukan hanya diingat sampai mati tetapi akan diperhitungkan dan diingat dibalik lahad.
328. Pisang ameh baok balaia, masak sabuah didalam peti, hutang ameh dapek dibaia, hutang budi dibao mati.
Hutang emas dan perak dapat dibayar tetapi hutang budi dibawa mati.
329. Pucuak pauah sadang tajelo, panjuluak buah ligundi, nak jauah silang sangketo, pahaluih baso jo basi.
Agar terjauh dari silang sengketa dalam pergaulan perbaikilah budi dan bahasa, pakai sifat sopan dan santun.
330. Pado pai suruik nan labiah, samuik tapijak indak mati, alu tataruang patah tigo.
Kata kiasan terhadap pemuda pumudi Minang yang mempunyai ketenangan tetapi tegas dan bijaksana tentang ketangkasannya dan tinggi budinya.
331. Padi disisiak jo hilalang, tapuang dicampua jo sadah.
Perbuatan kebaikan dicampur dengan perbuatan kejahatan.
332. Padi ditanam padi tumbuah, lalang ditanam lalang tumbuah.
Kebaikan yang diperbuat oleh seseorang akan berbalas dengan kebaikan, begitu juga sebaliknya.
333. Padi dikabek jo daunnyo, batang ditungkek jo dahannyo.
Kebijaksanaan yang dipakai oleh seseorang didalam memimpin anak kemenakan, untuk menggongkosinya dicari suatu usaha.
334. Papek dilua runciang didalam, talunjuak luruih kalingkiang bakaiek.
Sifat yang sangat tercela, mulut manis tetapi hati jahat, dan berbisa.
335. Pikia palito hati, tanang hulu bicaro.
Pikiran yang mempunyai pertimbangan adalah penangkal lampu yang menerangi bagi hati, dan ketenangan akan mengeluarkan bicara yang berguna.
336. Pilin kacang nak mamanjek, pilin jariang nak barisi.
Seseorang yang berusaha dengan cara yang tidak benar untuk mendapatkan sesuatu.
337. Panjeklah batang tinggi-tinggi, basuo pucuak silaronyo, kalilah urek dalam-dalam basuo urek tunggang jo isinyo.
Seseorang yang benar-benar mendalami ajaran adat Minangkabau, dengan menelaah kalimat demi kalimat dari filsafatnya, dia akan peroleh mutiara berharga untuk kehidupan.
338. Putiah manahan sasah, hitam manahan tapo.
Yang dikatakan kebenaran boleh tahan uji, asal orang yang waras semua mengatakan benar.
339. Padang gantiang baranah-ranah, kahilia jalan kapianggu, sasimpang jalan kasikabu, duduak samo randah tagak samo tinggi dalam adat Minangkabau.
Didalam ajaran adat manusia tidak berkasta, tetapi yang membedakan budi dan jabatan yang dipilih bersama.
340. Pulai batingkek naiak, maninggakan ruweh jo buku, manusia batingkek turun, maninggakan barih jo balabeh
Setiap pribadi menurut ajaran adat Minangkabau haruslah berusaha meninggalkan jasa yang baik terhadap anak cucu dan masyarakat.
341. Partamo banamo Minang, Minangkabau namo kaduo, nan kayo mandi baranang, nan bansaik bandi batimbo.
Didalam menghadapi kerja bersama haruslah ikut serta setiap orang menurut kemampuannya masing-masing untuk pengorbanan
342. Partamo cupak usali, kaduo cupak buatan. Kalau dulu disasali manjadi tuah pandapatan.
Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna.
343. Patah de mamapek, maja de mangilia, dek harum talalu angik.
Sesuatu pekerjaan yang dikerjakan, atau pengajaran terhadap seseorang terlalu melampaui batas hingga tidak mencapai hasil yang diharapkan.
344. Pucuak dicinto ulam tibo, sumua dikali aia dapek.
Seseorang yang mencinta sesuatu yang dirindukan tiba-tiba datang dengan segera.
345. Panakiak pisau sirauik, ambiak galah batang lintabuang, silodang ambiak ka niru, satitiak jadikan lauik, nan sakapa jadikan gunuang alam takambang jadi guru.
Adat Minangkabau dipelajari oleh nenek moyang dahulunya, dari ketentuan alam terkembang jadi guru.
346. Partamo lareh nan tinggi, kaduo lareh nan bunta, kalau tak pandai kito mambimbiang indak katantu sah jo bata.
Bagi seorang bapak/mamak di Minangkabau kalau tidak memberikan bimbingan sungguh-sungguh terhadap anak kemenakan, tidaklah diketahuinya sah dan batal.
347. Pandai mangulai ambuang-ambuang, bak umpamo gulai kincuang, baunnyo maimbau-imbau, tapi rasonyo amba sajo.
Seseorang yang senantiasa berjanji muluk, tetapi sekalipun tidak terpenuhi.
348. Pangka kusuik ujuang bakaruik, ikua kupiak kapalo randah.
Seseorang yang selalu bersifat ragu dan engan karena kurang pengetahuan dan pengecut.
349. Pandai batanam tabu dibibia, pandai baminyak aia.
Orang yang selalu bermulut manis, tetapi di hatinya bersarang dengki dan khianat.
350. Pusek jalo kumpulan ikan, pucuak usah tarateh, urek ijan taganjak.
Pimpinan seperti ibu dan bapak, guru, merupakan tumpukan dari segala contoh baik dan buruk bagi anak-anaknya.
351. Pasa jalan dek batampuah, lanca kaji dek ba ulang.
Pengetahuan didapat dengan dipelajari, untuk lebih praktis harus diamalkan dalam kehidupan.
352. Pandai karano batanyo, tahu karano baguru.
Pengetahuan diperdapat karena belajar, pendidikan dan banyak bertanya kepada orang yang tahu.
353. Panjang namuah dikarek senteng namuah dibilai, singkek namuah diuleh, kurang namuah ditukuak.
Sebaik-baik manusia mau menerima nasehat dari pada orang lain dan menggakui kelemahannya.
354. Rarak kalikih dek minalu, tumbuah sarumpun jo kayu kalek. Kok habih raso jo malu bak kayu lungga pangabek.
Kalau rasa malu telah hilang dari manusia, maka manusia itu sulit untuk diarahkan kepada kebaikan, dan sulit untuk menyusun masyarakat.
355. Ratak indak mambao caro, rannyuak nan indak mambao hilang.
Persengketaan dalam rumah tangga dan keluarga, jangan mengakibatkan putusnya hubungan kekeluargaan.
356. Rumah tampak jalan indak tantu, angan lalu faham tatumbuak.
Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu, tetapi tidak mendapat jalan dan pengetahuan untuk mencapainya.
357. Raso aia kapamatang, raso minyak kakuali, nan bakabek rasan tali, nan babungkuih rasan daun.
Seseorang yang mempunyai hubungan kekeluargaan, sedarah, sekampung, senagari, senegara, dia akan selalu berpihak dalam pembelaan keluarga.
358. Rumah indak batungganai, kappa nan indak banangkodoh.
Masyarakat atau keluarga yang tidak mempunyai pemimpin, sama halnya seumpama kapal tanpa nakhoda.
359. Rumah gadang bari bapintu, nak tarang jalan kahalaman, kalau dikumpa saleba kuku jikok dikambang saleba alam.
Ajaran adat Minangkabau akan dapat dimamfaatkan untuk mengatur masyarakat, semenjak dari yang kecil seperti keluarga, sampai kepada yang lebih besar seperti negara dan dunia.
360. Riwayaik jambi lah tasabuik, panjang tajelo disilukah, barih balabeh mangkonyo cukuik, sampai ka hulu baru sudah.
Ajaran adat Minangkabau dengan segala persoalannya dapat dipahami apabila didalami. Adat sebagai kebudayaan dan adat sebagai budi pekerti.
361. Rupo mangatokan harago, kurenah manunjuakan laku, walau nan lahia tampak dek mato, nan bathin tasimpan dalam itu.
Kalau dipelajari ajaran adat yang dihimpun dalam pepatah petitih, mamang dan bidal, mengandung arti lahir dan bathin.
362. Raso dibaok naiak, pareso dibaok turun.
Pembinaan pribadi yang baik hendaklah dimulai dalam lingkungan anak kemenakan.
363. Raso kabarek dilapehkan, raso kasulik dielakkan, bak cando mangganggam baro.
Seseorang yang tidak bertanggung jawab kepada tugas dan kewajibannya.
364. Surang makan cubadak, sadonyo kanai gatahnyo, saikua kabau bakubang sakandang kanai luluaknyo.
Sesuatu perbuatan yang tercela menurut adat dan agama di Minangkabau yang dikerjakan oleh seorang anggota masyarakat, maka malu dirasakan oleh seluruh anggota kaum yang lain.
365. Sio-sio- nagari alah, kalau cilako utang tumbuah.
Pekerjaan yang sia-sia dan berbahaya akan mengakibatkan kerugian bersama, berbuat salah mengakibatkan terjadinya hutang.
366. Sayang di anak dilacuti, sayang di kampuang ditinggakan.
Kalau sayang kepada anak jangan dibiarkan dia mengerjakan yang tidak baik, harus dimarahi. Kalau cinta sama kampung harus ditinggalkan untuk mencari pengetahuan untuk disumbangkan akhirnya kelak.
367. Sadang manyalam minum aia, sadang badiang nasi masak.
Sesuatu pekerjaan yang dapat dikerjakan sambil lalu, dengan tidak mengurangi kepada pekerjaan yang sedang dilakukan.
368. Senteang bilai mambilai, panjang karek mangarek.
Hendaklah memberikan pertolongan kepada teman yang sedang dalam kesusahan, dan memberi nasehat kalau dia terlanjur.
369. Satitiak jadikan lauik, sakapa jadikan gunuang.
Berusahalah dengan dasar pengetahuan yang ada untuk melanjutkan mencapai pengetahuan yang lebih tinggi.
370. Suri tagantuang ditanuni, luak taganang kito sauak.
Tentang ajaran adat yang secara mutlak dilaksanakan, tanpa dimusyawarahkan.
371. Sakalam kalam hari sabuah bintang bacahayo juo.
Tidak seluruh orang keluar dari garis kebenaran, sekurang-kurangnya satu orang ada yang menegakkannya.
372. Sabanta sakalang hulu, salapiak sakatiduran.
Dua orang berteman secara akrab yang sulit untuk dipisahkan.
373. Sandi banamo alua adat, tonggak banamo kasandaran.
Hikmah rumah adat di Minangkabau, yang sendinya kebenaran bersama, sandaran kuat hukum adatnya.
374. Sasiuak namuah ka api, salewai namuah ka aia.
Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu dengan cara yang tidak baik.
375. Satali pambali kumayan, sakupang pambali katayo, sakali lancuang kaujian, salamo hiduik urang indak picayo.
Haruslah bersifat jujur dan benar dalam pergaulan, kalau kelihatan kecurangan satu kali selamanya orang tidak percaya lagi.
376. Syarak banamo lazim, adat nan banamo kewi, habih tahun baganti musim, buatan nan usah diubahi.
Bagaimanapun kesulitan yang dihadapi, kesengsaraan yang dialami, tetapi keputusan bersama jangan dirobah.
377. Siang manjadi tungkek, malam manjadi kalang.
Hendaklah pegang dan amalkan setiap pelajaran yang baik dan nasehat orang tua.
378. Sungguahlah kokoh adat Minang, mambuek adat jo limbago, malangnyo panjajah datang, rusaklah adat dibueknyo.
Adat Minang yang kuat dan kokoh dulunya telah banyak dirusak oleh penjajah di zaman lampau.
379. Satuntuang tabu dek ulek, satuntuang sajo kito buang.
Seorang berbuat salah jangan semua keluarga dibencii.
380. Sirauik tajam batimba, tak ujuang pangka manganai, sudu-sudu batimba jalan, ditakiak kanai gatahnyo. Kalauik tuah takaba, bumi jo langik nan mananai. Duduak di kampuang jan umbilan, kandang buek tumpuan tanyo.
Seharusnya setiap orang Minangkabau mengetahui tentang seluk beluk filsafat adatnya, karena semua bangsa mengenal keunikan adat Minangkabau itu, terutama tentang sistim kekerabatannya dan matrilinialnya.
381. Siriahlah pulang kagagang, pinanglah suruik katampuaknyo. Karih baliak kasaruangnyo, baju tasaruang ka nan punyo, ameh pulang katambangnyo.
Suatu benda berharga yang sudah lama tidak ditemui, sekarang kembali kepada yang empunya semula, seperti merebut tanah air dari tangan penjajah, sampai kita merdeka.
382. Sadang baguru kapalang aja, lai bak bungo kambang tak jadi. Kunun kok dapek dek mandangga, tidak didalam dihalusi.
Setiap menuntut pengetahuan jangan putus ditengah, dan kurang mamfaatnya dengan mendengar saja, kalau dibandingkan dengan belajar sesungguhnya.
383. Sabab karano dek baitu, tumbuahlah niaik dalam hati, nak manuruik tambo nan dahulu sajarah adat nan usali.
Kalau ajaran adat telah dapat dipahami kemana masyarakat hendak dibawa oleh ajaran adat itu maka akan timbullah hasrat untuk mendalamnya.
384. Sangajo guno diuraikan, kahadapan nan basamo, untuak nak samo dipikiakan, nak samo dirunuak nan tujuan.
Penggugah hati para pembaca terutama putra Minang untuk mendalami filsafat adatnya.
385. Satinggi-tinggi malantiang, mambubuang ka awang-awang, suruiknyo katanah juo. Sahabih dahan jo rantiang, dikubak dikulik batang, tareh panguba barunyo nyato.
Adat Minangkabau tidak akan bisa dipahami secara baik, apalagi untuk dihayati dan diamalkan tanpa mendalami sungguh-sungguh.
386. Santan babaleh jo tubo, nikmat babaleh jo sansaro.
Kebaikan yang pernah diberikan seseorang kepada orang lain, tetapi balasannya dengan yang buruk.
387. Saumpamo aua jo tabiang, umpamo ikan jo aia.
Pergaulan yang baik saling bantu membantu dan kuat menguatkan, dan saling membutuhkan.
388. Sikujua baladang kapeh, kambanglah bungo karawitan. Kok mujua mandeh malapeh bak ayam pulang kapautan.
Setiap orang pergi merantau mengharapkan kehidupan yang baik dan pendapatan yang akan dibawa kekampung halaman.
389. Tak lakang dek paneh tak lapuak dek hujan, dianjak tak layua, dibubuik tak mati.
Kebenaran yang dikandung oleh Adat Minangkabau, karena ajarannya bersumber dari ketentuan alam yang disusun jadi pepatah yang senantiasa kebenarannya tidak dapat dibantah.
390. Tabujua lalu tabalintang patah.
Untuk mempertahankan kebenaran hendaklah dengan kegigihan yang sungguh-sungguh.
391. Tarandam-randam indak basah, tarapuang-apuang indak hanyuik.
Sesuatu perkara yang tidak jelas duduknya, selesai tidak diusutpun tidak.
392. Tak ujuang pangka mangganai, saragi baliak batimba.
Seseorang yang mempunyai pengetahuan dan alat-alat yang lengkap, yang dapat dipakai serba guna.
393. Tasingguang kanai miangnyo, tagisia kanai rabehnyo.
Kesalahan yang dibikin oleh seseorang, merembet-rembet kepada orang lain.
394. Tak siriah pinang mamalan, tak pasin anguakpun tibo.
Seseorang yang pandai mengikat seseorang dengan suatu perhitungan.
395. Tak laju bandiang mamacah, tak lalu dandang di aia, digurun ditajakkan juo.
Seseorang yang berpikiran jahat kepada orang lain, dia selalu berusaha untuk melaksanakan dimana dan kapan saja.
396. Tatungkuik samo makan tanah, tatilantang samo minum ambun, tarapuang samo hanyuik, tarandam samo basah.
Kerja sama yang baik dalam masyarakat, kesatuan hati dan pikiran, kesatuan pendapat dan gerak adalah pokok utama.
397. Titiak buliah ditampuang, maleleh buliah dibaliak.
Hasil kerja sama yang baik ini akan dapat dinikmati bersama oleh orang banyak.
398. Tagak indak tasundak, malenggang indak tapampeh.
Seseorang pemimpin yang punya wewenang penuh dan wibawa.
399. Talalok talalu mati, manyuruak talalu hilang.
Seorang pandai yang meinsulirkan diri dari masyarakat dan tak ingin bertanggungjawab.
400. Tinggi lonjak gadang galapuah, nan lago dibawah sajo.
Sifat seseorang yang senantiasa segala pandai dihadapan orang yang tak tahu, tetapi sebenarnya kosong belaka.